Tuesday, July 18, 2017

Sekolah Favorit, Yay or Nay





Assalamualaikum,

Sudah selesaikah urusan sekolah anak di tahun ajaran baru ini? Yang masuk sekolah baru, yang naik kelas, semoga senang dengan teman-teman barunya. Semoga nyaman dan berkembang dengan lebih baik.


Tak bisa dipungkiri, urusan mencari sekolah buat anak-anak saat ini semakin rumit. Mengapa? Salah satunya karena banyaknya pilihan sekolah. Banyak tuntutan orang tuaMulai dari negeri hingga swasta. Mulai dari jarak sekolah dengan rumah, hingga kurikulumnya. Dan masih banyak lagi.

Sebagai orang tua, pastinya ingin mencari sekolah yang terbaik. Kalau di daerah saya, sekolah favorit itu sekolah negeri. Bagaimanapun juga kehebatan sekolah negeri sudah ada sejak jaman saya sekolah. Jadi orang-orang masih berpikir kenapa tidak menyekolahkan anak di sekolah negeri, yang prestasi dan lulusan terbaiknya sudah dikenal secara luas. Di daerah lain bisa berbeda ya?

Saat ini sudah mulai bermunculan sekolah-sekolah swasta (sekolah Islam) yang menawarkan keunggulannya. Daya saing yang seimbang dengan sekolah negeri. Bagi orang tua, banyak hal yang mesti dipertimbangkan sebelum memutuskan untuk mendaftar ke suatu sekolah. Mulai dari usia anak, tingkat kemandirian, kurikulum sekolah, jarak sekolah hingga urusan biaya.



Sekolah dikatakan mahal ataupun tidak, tidaklah sama bagi setiap orang. Ada yang puas menyekolahkan anaknya di sekolah swasta meski hidupnya sederhana. Katakanlah biaya sekolah tersebut “mahal”, karena jelas lebih mahal daripada sekolah negeri. Namun karena tekadnya yang kuat, ada saja rejeki untuk membiayai sekolah.

Ada juga yang memilih sekolah negeri dengan pertimbangan lebih banyak waktu bersama keluarga. Dari segi biaya, sekolah negeri lebih terjangkau. Apapun keputusan tersebut tidak bisa disamakan dengan orang lain. 

Lalu, ada yang mengatakan bahwa sekolah favorit itu masuknya susah. Nah, kalau seperti ini, mungkin bisa survey dahulu sebelum tahun ajaran baru. Minimal sudah sudah mengetahui sistem pendidikannya, tes masuk, biaya, dsb. Jadi sudah ada bayangan kira-kira si anak mampu atau tidak.

Sebaiknya jika ingin masuk sekolah favorit harus dengan persiapan. Seperti ini, berapa nilai yang dibutuhkan untuk bisa menembus ke sekolah tersebut. Persiapan tersebut sudah dimulai sejak semester berapa. Jika anak memiliki prestasi di bidang akademik maupun non akademik, bolehlah mendaftar melalui jalur prestasi. 

Tapi itu bukan jaminan bahwa si anak pasti diterima. Kalau masih sekolah dasar tidak seribet seperti mencari sekolah di SMP atau SMU. Tidak lagi memikirkan jarak sekolah. Karena semakin anak mandiri semakin siap untuk sekolah di luar kota. Dengan pertimbangan sekolah disana lebih baik.

Akhir-akhir ini beberapa sekolah negeri sudah membuka penerimaan murid dari jalur tahfidz. Jika anak memiliki hafalan yang cukup seperti yang disyaratkan, bisa mendaftar melalui jalur ini. 

Benarkah yang terbaik, terfavorit itu sesuai dengan keinginan anak kita? Ukuran terbaiknya bagaimana?

Di tahun ajaran baru seperti ini, saya mendapat banyak pertanyaan tentang sekolah si anak, “Sekolah dimana anaknya?”

Saya jawab saja, “Sekolah di SMP X.”

Bukan hanya guru dan orang tua yang bertanya kabar sekolah ini. Ada yang penasaran seperti ini, “Lho, memangnya NEM berapa? Nggak mencoba sekolah negeri?”

Sampai disini saya merasa sekolah favorit itu bisa berbeda bagi masing-masing orang tua dan anak. Makna favorit bukan sekedar berapa banyak piala yang dipajang di sekolah. Berapa banyak anak yang mendaftar. Berapa banyak yang diterima. Berapa nilai rata-rata siswa.

Bisa jadi sekolah yang kami pilih tidaklah favorit dihati para orang tua. Tapi sekolah ini adalah pilihan anak saya. Sekolah inilah yang diinginkan dan sesuai dengan minat dan bakatnya.



Memilih sekolah bukan masalah mencoba sesuatu yang baru. Tidak cocok lalu ganti. Tidak semudah itu. Apalagi kalau dari sekolah negeri ke sekolah negeri lain. Ada peraturan yang harus dipatuhi. Ada proses sosialisasi dengan guru dan teman-teman. Ada adaptasi dengan sistem belajar-mengajar. Ada harapan dan cita-cita. Semuanya seperti benang yang berkesinambungan.

Berbeda dengan jaman saya sekolah dulu. Tidak banyak pilihan. Sekolah favorit hanya satu. Jika seorang anak bisa masuk dalam daftar siswa disana, artinya si anak cukup pandai. Gampangannya begitu! Bisa mengalahkan anak-anak lainnya dengan dengan prestasi masing-masing.

Namun jaman berubah, perkembangan informasi dan pengetahuan semakin cepat. Apa yang ingin diketahui bisa dengan mudah diperoleh. Termasuk urusan mencari sekolah. Mau mencari sekolah seperti apa, coba googling saja. Masih penasaran, survey ke sekolahnya. Masih belum puas, bertanya langsung kepada anak yang sekolah di sana.

Luruskan niat kita dalam mencari sekolah. Semoga benar-benar untuk mencari ilmu yang bermanfaat. Bersyukur dengan pilihan sekolah anak. Sekolah negeri maupun sekolah swasta adalah pilihan. Walaupun sekolah negeri, ada juga yang memiliki muatan agama cukup baik.   

Well, sekolah dimanapun, bagi saya dan anak adalah tentang konsekuensi. Sekolah baru adalah jalan menuju masa depan. Tidak ada yang serba praktis, ujug-ujug bisa masuk ke sekolah favorit. Percayalah dengan usaha dan kemampuan anak. Karena setiap anak berbeda. Dan sekolah favorit anak bisa saja tidak masuk dalam daftar sekolah yang orang tua inginkan.

^_^
Comments
16 Comments

16 comments:

  1. Memang kadang sulit mbak menentukan sekolah, SD sekarang banyak pilihan. Yang penting mau anak dimana orang tua optimis itu jalan terbaik. Seperti keponakan saya yang mau masuk SD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih dah mampir sini.

      Banyak pilihan sekolah saat ini. Antara anak dan orang tua mesti klop.

      Delete
  2. Sekarang juga sudah banyak sekolah swasta yg menjadi favorit. Dan apapun sekolahnya, yang penting anak enggak kepaksa sekolah di mana.

    Di daerah saya juga begitu, yg favorit pasti yg negeri. Terus kalau ada anak sekolah di swasta dianggap anak yg kurang pandai. Kan parah banget :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sedih ya kalau orang masih berprasangka buruk.

      Delete
  3. Hmmm sama mb, persepsi sekolah favorit di kampung halamanku juga masih negeri. Kebetulan dulu mang aku tracknya negeri sih, mungkin karena sppnya murah kali yes pas jamanku (((jamanku))) gegegek, nah ga tau deh sekarang yg model rayon ataw zonasi, yg jelas mungkin maksud pemerintah buat pemerataan gitu kali ya. Biar ga timpang ada yg penuh namun yg satunya kekurangan kuota karena dicap ga favorit. Klo swasta jujur blom ada gambaran akunya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga produk sekolah negeri. Penerimaan murid baru secara online tahun ini kayaknya kacau. Banyak yang mengeluh.

      Delete
  4. Salam kenal mbak. Sebenarnya sekolah favorit ini terkadang dibentuk karena imej sekolahnya dan menjadi semacam kebanggaan bagi orang tuanya juga bisa menyekolahkan anaknya disana. Sebenarnya sah-sah saja asal seperti yang mbak bilang, anaknya memang mau dan mampu (secara akademik memenuhi syarat dan orang tua mampu membiayainya). Yang agak mengecewakan dulu saya sering mendengar orang tua yang bela2in mengusahakan berbagai cara yang penting anaknya masuk sekolah favorit. Semoga dengan sistem penerimaan yang lebih transparan hal-hal ini tak terulang lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang model nggak bener gitu, aku nggak tahu. Biasanya ada orang dalam ya, yang membantu.

      Salam kenal juga, makasih sudah berkunjung.

      Delete
  5. sekolah favorit buat saya adalah sekolah dimana anak saya bisa bermain dan belajar dengan bahagia, tanpa paksaan dan tekanan, sayangnya sekolah model begitu susah banget nyarinya :(

    ReplyDelete
  6. sudah banyak sekali bangunan sekolah, bahkan dalam satu kelurahan ada lebih dari 4 sekolah SD terutama, jadi kalo saya milih yang bagus dan pengajarnya tidak galak, :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha...kalau gurunya galak, muridnya kabur.

      Delete
  7. Benar juga ya mba, sekolah favorit bukanlah sekolah yang banyak dicari, atau dikatakan sma orang sekolah itu favorit. Tapi sesuai dengan hati yang akan sekolah... Setuju, salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal, yang penting anaknya suka dan semangat belajar di sekolah itu ya.

      Delete
  8. sekolah favorit tuh sekolah yang kalau berang dan pulang sekolah bisa bareng teman aja. hehe soalnya dari SD, SMP, SMA saya orangnya gitu.

    ReplyDelete

Taraa! Akhirnya tiba disini. Terima kasih Anda telah membaca blogpost ini. Well, feel free to drop any words. ^_^
Maaf, jika ada link hidup akan saya hapus!

COPYRIGHT © 2017 · LOVELY MOM | THEME BY RUMAH ES