Tuesday, November 7, 2017

Kalian Ingin Dikenang Sebagai Apa, Nak?



text


Hidup cuma sekali, sebisanya melakukan hal-hal yang baik. Tapi yang namanya anak-anak ada juga masanya dia sedang jahil-jahilnya atau ya... mungkin bisa jadi menyebalkan buat teman-temannya. Nah, saya penasaran juga seperti apa sih keinginan mereka.

Kalian ingin dikenang sebagai anak yang bagaimana?

Maksudnya? Mungkin masih absurd ya dalam benak anak-anak. Lha, anak yang berbuat salah saja kadang tidak merasa salah. Benar juga tidak tahu persis. Tapi sejujurnya mereka sudah memiliki naluri untuk mencerna mana yang baik dan tidak. Oke, kemudian saya ngobrol santai saja. 

Anak-anak sedang berproses. Masa anak-anak sekarang sangat berbeda jauh dengan masa saya. Tantangannya juga berbeda. Interaksi dengan teman secara pola masih sama. Tapi ya tantangannya berbeda.

Seperti ketika anak-anak, mengenal dan berteman dengan satu, dua, dan banyak anak. Kemudian berpisah. Disaat itulah ada kesan dari teman-temannya. Seperti apa anak kita dihadapan teman-temannya? Apakah seperti harapan kita? Apakah seperti yang dikatakan mereka?

“Aku ingin dikenang sebagai anak sholih.”

“Aku anak baik.”

Saya yakin semua anak pasti akan mengatakan demikian. Siapapun pasti ingin yang baik-baik. Semacam harapan juga sih agar mereka sadar bahwa menjadi anak baik itu menyenangkan. Temannya banyak. Guru-gurunya juga senang dan sayang...

Bahkan anak bungsu saya yang waktu itu masih TK juga ikut-ikutan kakaknya, “Ingin jadi anak sholih.”

Entah mereka mengerti atau tidak, semua hal yang berbau kebaikan itu pasti mudah sekali tertanam dalam benaknya. Saya tidak ingin terlalu muluk melambungkan harapan. Karena langkah seperti ini sudah bisa mereka lakukan.

Pertanyaan selanjutnya, “Apa yang kalian lakukan untuk menjadi anak baik, anak sholih?”

Ya, kan, masak cuma ngomong saja. Aku pengen dikenang sebagai anak baik. Titik. Tidak ada usaha. Bagaimana mungkin teman-teman atau siapapun yang berinteraksi dengannya bakal menganggapnya anak baik? Harus ada usaha secara konsisten. Eaa... yang konsisten semacam ini bagai anak-anak ada juga ya.

baca buku


Padahal tetap ya ada saja gesekan bersama  teman-temannya. Tapi kan si anak akan mencari cara, mencari solusi. Belajar menyelesaikan masalahnya sendiri. Masih tahap belajar, kadang mengadu kepada kita karena tidak tahu harus bagaimana menghadapi si A, si B, dst. Aduh kok jadi seperti memiliki musuh...

Jadi menjadi anak baik dan sholih itu seperti apa? Ini versi mereka.


  1. Tidak memulai pertengkaran.
  2. Tidak mengambil barang milik teman.
  3. Rajin beribadah.
  4. Berbicara yang sopan.
  5. Mau berbagi makanan.


Kalau poin-poin diatas adalah menurut anak-anak saya dan yang sudah mereka lakukan. Kita bisa kok menambahkan banyak poin untuk menyemangati mereka. Yang pasti dengan mengasah sisi kebaikan dari anak-anak, saya berharap kebaikan-kebaikan sederhana seperti itu akan terus melekat.

Sementara saya tidak tahu dengan pasti apa yang terjadi di sekolah, di saat mereka berinteraksi dengan teman-temannya. Ada sih laporan dari gurunya ketika si anak sedang bermasalah dengan temannya. Tapi masalah yang terjadi di sekolah akan di diselesaikan juga di sekolah. Kembali anak-anak bermain bersama. Sudah lupa juga tadi pernah teriak-teriak, pernah marah sama temannya.

^_^

Comments
12 Comments

12 comments:

  1. Kita yg sudah dewasa harusnya dalam pergaulan mencontoh anak2 ya mbak. Cepat minta maaf dan memaafkan, lalu kembali bermain bersama dengan tulus seperti sediakala.
    Salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, anak-anak gampang banget lupa dan memaafkan.

      Delete
  2. Memang baiknya orang dewasa yang mencontohkan. Salam

    ReplyDelete
  3. Itulah asiknya dunia anak2 ya, apa2 gak dibawa baper hehe, eh saya jadi kepikiran mau dikenang sebagai apa nanti

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya.. nggak ada baper. Apalagi anak-anakku laki-laki, banyak cueknya.

      Delete
  4. Anak2 memang hrs diajarkan dr kecil, tapi ortu jg harus memberi contoh yg baik untuk anak... salah satunya gimana mau pny anak solih/solihah kalau ortunya juga ngga memberikan contoh solih/solihah itu seperti apa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memperbaiki diri dulu ya, mamih. Biar bisa jadi role model buat anak-anak.

      Delete
  5. Terkadang kita bisa ambil hikmahnya juga dari anak kecil. Bahkan kita suka lupa, terlebih tentang hal maaf memaafkan..he
    Anak kecil itu selalu jujur.
    makannya kalau masih kecil itu baiknya di ajarkan hal yang baik2, karena anak kecil itu mudah nangkap apa yang dia dengar dan lihat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semakin dini semakin baik mengajarkan hal-hal yang baik ya.

      Delete
  6. Baca tulisan ini, saya kok jadi kepikiran buat instropeksi diri "pengen dikenang sebagai mama seperti apa" oleh anak-anak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dikenang sebagai ibu yang baik buat anak-anak kita.

      Delete

Taraa! Akhirnya tiba disini. Terima kasih Anda telah membaca blogpost ini. Well, feel free to drop any words. ^_^
Maaf, jika ada link hidup akan saya hapus!

COPYRIGHT © 2017 · LOVELY MOM | THEME BY RUMAH ES