Yuk Ngikan, Makan Ikan Tanpa Ribet

 

ngikan, makan ikan tanpa ribet

Assalamualaikum,

Teman-teman selama pandemi ini keluarga saya belum ada rencan untuk traveling. Jadi, untuk label traveling cukup membuat kepala saya nyut-nyutan. Tapi tenang, saya sudah memikirkan untuk mengganti dengan tema lain begitu stok foto jalan-jalan maupun kuliner benar-benar habis.

 

Jadi sekarang saya mau cerita Ngikan saya. Ngikan itu bisnis milik selebgram Niko Al Hakim dan Rachel Venya. Siapa pula mereka? Kepo. Jadi, pasangan selebgram ini memiliki beberapa bisnis, salah satunya kuliner yang berbahan ikan.

Saya sering lewat di depan outlet Ngikan. Lewat saja karena habis beli makan, kue, belanja sayur atau sekedar muter. Sekali-sekali pengen mampir, tapi suami masih melarang. Mending take away aja. Pertama kali beli itu suami habis dari kantor sekalian mampir ke Ngikan. Saya memang jarang masak ketika tinggal di Gresik. 

Sekalian pulang kerja biasanya suami suka mampir beli makanan. Dia bingung ketika tiba di Ngikan. Mau pilih pakai sambal apa. Apalagi dia tidak paham jenis-jenis sambal. Untungnya masih ingat pesan saya, sambah matah saja. Yang bentuknya seperti apa, tidak masalah, coba dulu saja. 

Yuk, ngikan, makan ikan tanpa ribet!

Review Ngikan, Makan Ikan Tanpa Duri

ngikan acar kuning

 

Mengapa Ngikan? Buat yang malas nitili (mengambil duri ikan), Ngikan ini pas banget! Ya, seperti anak bungsu saya ketika melihat ikan itu langsung wajahnya mendadak sayu. Kemudian dia merayu saya, "Ibu mau nggak nitili ikannya?"

Aduh, dek, kita itu orang pesisir yang biasa makan ikan. Sejak kecil ibu sudah mengenalkan ikan dan mengajari cara mengambil ikan dengan aman. Tapi tetap ya, duri itu kadang bikin sebel. Terutama ketika sedang tidak ada banyak waktu atau mood lagi tidak bagus. Jadi kalau makan fillet ikan makannya bisa lebih cepat daripada harus mengambil duri ikan. Yang penting lagi, tetap bisa mendapatkan manfaat makan ikan.

Ngikan memberikan sensasi makan ikan lebih gampang. No ribet-ribet club! Ngikan menggunakan daging ikan (fillet ikan) yang pasti tanpa duri. Biasanya ibu-ibu suka repot mengajari anak makan ikan. Nah, bagaimana kalau makan ikan di Ngikan?  

Saya suka dengan porsi Ngikan ini. Mungkin terlihat sedikit, tapi pas buat saya maupun suami. Dari bungkusnya miriplah dengan bungkus chicken gitu, yang nasinya dicetak di mangkuk lalu dituang di kertas dan dilipat rapi. Terlihat mungil dan rapi.

ngikan sambal matah

Biasanya sih kalau makan itu di luar saya harus memperhatikan porsi nasi. Suka sebel kalau ternyata nasinya banyak. Iya, kalau ada anak-anak bisa saya hibahkan. Kalau cuma berdua sama suami, makanan pengennya pas. Merasa sudah berumur banyak, rasanya agak gimana kalau makan kebanyakan. Mau disisakan tapi biasanya nasi sudah tidak enak lagi. Saya juga kurang tahu sih berama lama nasinya. Beda kan kalau masak sendiri dan bisa memperkirakan porsi masing-masing.

Nasi liwet Ngikan

Nasi yang sediakan adalah nasi liwet. Saya kurang paham dengan nasi liwet karena di beberapa tempat rasanya cuma gurih saja. Sementara di Ngikan ada irisan cabe. Untungnya bukan cabe rawit, namun cabe keriting atau besar. Jadi jangan heran ketika makan menemukan cabe dan biji cabe yang berserakan dalam nasi.

Rasa nasi tetap gurih dan sedikit pedas. Cuma buat saya cabe ini tidak terasa kok. Aman seperti nasi liwet umumnya. Tekstur nasi masih cocok dengan lidah saya. Tidak lembek ataupun keras.

Ikan filet Ngikan

Saya kok jadi penasaran, ini pakai ikan apa sih. Jadi gini, ikannya itu lembut, tidak amis dan kenyal. Kemudian si ikan fillet ini dibalut dengan tepung crispy seperti chicken itu. Teksturnya renyah di luar namun empuk di dalam.

Sayangnya si ikan ini kurang nendang rasanya. Kalah dengan tepung crispy. Si ikan terasa flat. But, itu tidak menjadi masalah ketika ada sambal. So, mari makan ikan dengan mencocol sambalnya.

Sambal Ngikan

Ada 3 sambal yang pernah saya coba yaitu sambal matah, acar kuning dan satu lagi sambal dabu-dabu. Sambal acar kuning ini mirip seperti bumbu acar, yang rasanya asam, gurih dan manis. Cocok buat yang tidak suka pedas. Namun jika kalian suka pedas, sebaiknya mencari sambal yang benar-benar pakai cabe. Ya, iyalah, namanya juga sambal. Cuma jangan kaget ya, sambalnya masih bisa ditolerasi alias tidak pedas banget dan cukup berbeda dengan ekspektasi saya. Seperti sambal matah dan dabu-dabu ini yang semua bahannya masih kasar. 

ngikan sambal dabu-dabu

 

Untuk outletnya, sebenarnya pengen sih saya makan di tempat gitu. Tempat makan ini tidak luas, tapi bersih dan nyaman. Outletnya sendiri kecil kok. Di depannya ada sedikit tempat parkir.

Untuk yang tidak makan di tempat, tidak perlu masuk ruangan. Kita bisa pesan tepat disamping pintu masuk. Jadi langsung berhadapan dengan si mbak kasir yang juga melayani pesanan kita.

Harga seporsi Ngikan

Seporsi Ngikan dengan sambal apapun harganya Rp 20.000. Itu kalau beli di outlet ya. Tentu berbeda jika membeli lewat gofood atau grab. Lebih mahal sih.

Alamat Ngikan

Di Gresik ada dua outlet. Namun saya berkunjung outlet yang berada di Jl. Arif Rahman Hakim no. 38 Gresik. 

So, buat kalian yang malas ribet, Ngikan ini boleh jadi pilihan makan. Tinggal hap..hap...habis deh seporsi. Secara keseluruhan saya juga suka. Selain harga yang terjangkau, kualitas pasti diperhatikan ownernya. Hanya saja soal selera kembali lagi kepada pribadi masing-masing. 

Note:

Kunjungan bulan Oktober. 2020. Mohon maaf jika ada perubahan harga maupun tempat.

^_^

 

Nur Rochma Assalamualaikum. Mengasah ilmu, berbagi rasa, asa dan cerita lewat tulisan. Happy reading! ^_^

18 Komentar untuk "Yuk Ngikan, Makan Ikan Tanpa Ribet"

  1. wowww... bikin pengen nih.. olahan ikan, produk dari ikan makin kreatif..

    BalasHapus
  2. Kok menarik yaa:). Pas buatku yg ga suka makan ikan yg durinya susah :p. LBH suka fillet juga mba. Jakarta belum ada yaaa? Kalo liat bentuknya td aku lgs inget Ama fish and chips sih. Cm yg ini kearifan lokal pake nasi :p.

    Hrsnya disediain juga pake kentang ya mba. Aku LBH suka makan yg bgini Ama kentang drpd nasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada mba di Jakarta. Coba cek instagramnya Ngikan

      Hapus
  3. menarik yaa, nampak ayam goreng crispy secara sekilas. Ditambah lagi dengan wadah makanan yang warnanya cukup terang, mungkin bisa buat orang jadi tertarik yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Packingnya memang menarik. Jadi penasaran sama isinya kan...

      Hapus
  4. Waktu pertama cobain ini ternyata enak juga, sambelnya enak. Cocok

    BalasHapus
  5. belum pernah nyoba, ini sih cocok , karena aku suak ikan dan gak mau ribet ngolah ikan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo bu, dicoba. Semoga ada di daerah bu Tira.

      Hapus
  6. Aku pernah makan ini baru sekali mbak, Meski ikan seolah kaya makan Nugget kali yaa tanpa tulang kriuk2 gitu..😊😊

    Enaknya tuh kalau suasana hujan pas lagi Anget2nya makan NGIKAN waah pasti mantap..😊😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Garing di luar dan empuk dalamnya. Eh, sekarang musim hijan nih.

      Hapus
  7. Wah, di Jogja ada gak ya? Atau, kalaupun tidak merk ini, yaa merk lain tak jadi soal asalkan modelannya kayak gini. Bis auntuk solusi bagi anakku supaya mau makan ikan namun malas dengan durinya.

    BalasHapus
  8. cocok bgt nih buat aku yg males banget nitili duri, rempong banget. apalagi filletnya, aku suka banget. Ini kayaknya di jkt blm ada deh, baru ayam doang adanya

    BalasHapus
  9. Di Balubur Limbangan tidak ada yang jual ikan krispi kayak Ngikan. Bikin lapar saja. Saya suka ikan tetapi kadang malas makan yang berduri, sesekali pengen ngerasain makan ikan filet.
    Nasi liwetnya menggoda banget, cita rasa yang bisa menambah selera. Soal rasa tawar ikan, mungki harus dibalur bumbu dulu agar beda.

    BalasHapus
  10. Seperti ayam ya bentuknya. Itu kalau di tambah lalapan jadi makin mantap ya😊😊

    BalasHapus
Taraa! Akhirnya tiba disini. Terima kasih Anda telah membaca blogpost ini. ^_^

Mohon maaf, jika ada link hidup, anonymous atau broken link akan saya hapus!

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel