Tuesday, February 14, 2017

Stop Terlambat Menjemput Anak



Dari halaman sekolah, saya melihat si bungsu yang masih asyik bermain stik ice cream. Bersama beberapa teman sekolahnya, mereka bergerombol. Ada yang giliran menepuk lantai keras-keras hingga stik ice cream terangkat dan berpindah tempat. Yang lainnya menunggu giliran sambil memberi semangat temannya.


Anak-anak kelas 1 Sekolah Dasar sebagian besar sudah pulang. Tersisa beberapa anak yang bermain di teras kelas. Sambil menunggu dijemput mereka menghabiskan waktu dengan bermain.

Saya mendekati teras sekolah lalu memanggilnya. Seketika saya melihat raut wajahnya yang ceria berubah. Mungkinkah gara-gara masih asyik bermain, lalu saya ajak pulang.

Wajah si bungsu tidak juga berubah bahkan ketika berjalan bersama saya menuju parkiran. Masih sendu. “Ada apa denganmu, Nak?” Tak ada jawaban hingga tiba di rumah.

“Ibu, kenapa jemput aku lama sekali,” katanya sambil berlalu. Baju mulai dilepas dan dibuang sembarangan. Iya, kalau melepas di ruang tamu, artinya baju dia juga disana. Lalu jalan ke kamar, dilepas lagi. Pokoknya suka-suka dia. Dan saya tidak memberikan banyak perintah dalam situasi seperti ini.

Dugaan saya salah. Biasanya saya menjemput tepat waktu katanya nanti dulu. Saya disuruh duduk-duduk sambil menunggu dia lari-lari. “Aku belum mainan sama teman-temanku.”

“Hah!” Padahal selama di sekolah tadi ngapain?  Bukannya sejak masuk sekolah sudah bertemu teman-temannya. Mestinya sudah pula bermain di waktu istirahat. Saya ragu dengan kata-katanya. Boleh jadi waktu bermainnya yang kurang lama. Jadi perlu semacam tambahan waktu.

Okelah, selama masih anak-anak, dia harus menikmati saat bermain. Saya mengalah. Menunggunya sambil ngobrol bersama ibu-ibu yang anaknya juga belum mau pulang. Hahah...ada temannya juga!

Tapi kali ini berbeda. Saya yakin dia sudah puas bermain. Tapi tidak senang. Jadi permasalahannya terletak pada saya. Oke, saya mengakui. Saya yang salah (terlambat menjemput) maka saya yang harus mengulurkan tangan sebagai tanda permintaan maaf. Tapi si anak sudah terlanjur bete, deh. Apa yang saya lakukan jadi serba salah juga.

“Aku kan capek!” katanya kemudian.

“Kalau capek kenapa tidak duduk-duduk saja,kata saya.

“Kalau duduk-duduk saja itu nggak seru. Nggak enak! Malah makin capek!”

Jadi sebenarnya bermain dan tidak sama-sama capek bukan? Tapi dia bermain saja. Dengan begitu tak terasa dia telah menghabiskan waktu bersama teman-temannya. 

Si bungsu rupanya butuh waktu untuk memperbaiki moodnya. Masalahnya dia sudah capek. Capek sekolah dan bermain. Termasuk capek menunggu saya tanpa kabar apapun.

Saya terlambat 40 menit. Itu waktu yang lama yang membuatnya bertanya-tanya, “Ibu sedang apa? Apakah ibu lupa? Kok tidak kunjung menjemput.”

Sebenarnya saya sudah datang ke sekolah setengah jam sebelum jam pulang. Kemudian saya ada janji dengan teman-teman untuk tilik temannya yang sakit. Sudah beberapa harit ak masuk sekolah. Sekalian saja. Toh, rumahnya tidak jauh dari sekolah. Tapi kami asyik mengobrol hingga lupa waktu menjemput.

Saya pikir tidak mengapa, di waktu tersebut sekolah masih ramai. Masih aman karena ada guru kelasnya, masih ada kakak-kakak kelasnya. Bisa jadi dia malah bisa puas bermain dengan teman-temannya.

Sebelumnya pernah pula saya beberapa kali terlambat menjemput. Kalau terlambat sebentar sih tidak apa. Kalau lama, saya memberitahu gurunya. Semoga saja si anak mau mengerti. Tapi tetap saja, raut wajahnya tidak bahagia.

Belajar dari kasus ini, sebaiknya lakukan hal berikut ini jika terlambat menjemput anak di sekolah:


  • Beritahu anaknya agar mengerti (ini kalau memang direncanakan) dan tetap berada di area sekolah.
  • Beritahu guru kelasnya kalau kita terlambat menjemput.
  • Bertanya kabar anak kepada guru kelasnya. Ini untuk memastikan bahwa si anak masih nyaman dan aman di sekolah.


Opsi lainnya, si anak ikut pulang teman terdekatnya. Biasanya kalau sudah akrab si anak akan dengan mudah ikut orang tua temannya. Kita sudah janjian dulu agar tidak terjadi salah paham. Ini juga aman karena ada orang tua yang mengawasi si anak. Sewaktu-waktu kita bisa bertanya kabar anak.

Kalau masih ada sanak keluarga, bisa banget minta tolong menjemput anak kita. InsyaAllah kita percaya deh. Nah, kalau ada loh!

Yang dikhawatirkan orang tua adalah jika si anak tiba-tiba keluar dari pagar sekolah tanpa sepengetahuan gurunya. Meskipun ada pak satpam tapi itu tidak menjamin anak-anak akan baik-baik saja. Sebagai wujud kehati-hatian, setidaknya orang tua wajib mengetahui keadaan sekolahnya. Perlu menjaga komunikasi yang baik dengan pihak sekolah, minimal guru kelasnya.

 ^_^
 
Comments
16 Comments

16 comments:

  1. Belajar dari tulisan ini nih. Kasihan juga ya mba menunggu lama. Meskipun belum menikah, setidaknya ini bisa buat pelajaran untuk suatu saat nanti..

    Salam kenal mba Nur Rochma

    ReplyDelete
  2. saya membaca ini jadi teringat dulu waktu sd saya suka sebel sama orangtua saya karena terlambat menjemputnya itu 30 menit sampai satu jam.. apalagi waktu sd kan anak-anak lain jarang dijemput begitu lama sehingga kalau lama dijemput mau main sama sapa juga bingung

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ketika terlambat menjemput itu, si anak merasa kurang diperhatikan. "Ibu kemana saja?"

      Delete
  3. ANakku msh TK. Deket rmh sih sekolahnya. Ada SDnya juga kompleknya.
    Kalau di sana kalau ketauan yg jemput beda gurunya telp ortuny dulu (krn tiap kelas ada grup WA).
    Tp emang sebaiknya gk nelat sih. Kalau nelat bisa call gurunya biar nahan anaknya dulu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salahku juga sih, gak kasih tahu gurunya. Pikirku, toh aku di dekat sekolahnya.

      Delete
  4. Bener mba, kadang anak bete jg ya kalo nggu lama pdhal biasanya sneng aja main sambil nunggu..hehe Anakku belum sekolah mba, baru mau TK taun ajaran baru nanti, jd pengingat nih buat nantinya.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, salam buat si kecil ya. Semoga senang di sekolahnya nanti.

      Delete
  5. Tulisan ini bisa buat pelajaran buat saya nanti.

    ReplyDelete
  6. Marah karena kekhawatirannya juga mungkin ya, mba. Dipikirnya ibunya lupa jemput dia :D

    ReplyDelete
  7. kalo telat jemput rasanya bersalah banget mb kalo aku, padahal anakku ya udah gede wong udah smp kelas 8 hahaha. sedari sekolah belum berani nglepas sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jarak rumah dan sekolah jauh ya? Ditambah jalanan ramai makin nggak tega melihat anak berangkat dan pulang sendiri.

      Delete
  8. iya. saya pernah telat jemput anak pas TK. dia kelihatan beteee banget. kasihan.

    ReplyDelete

Taraa! Akhirnya tiba disini. Terima kasih Anda telah membaca blogpost ini. Well, feel free to drop any words. ^_^
Maaf, jika ada link hidup akan saya hapus!

COPYRIGHT © 2017 · LOVELY MOM | THEME BY RUMAH ES