Pukis




Resep ini berasal dari teman. Sudah lama. Bahkan orangnya saja sampai lupa. “Beneran ini resep dariku?” katanya ketika saya mengantar icip-icip.


Kami memang suka saja bertukar resep. Sebisa mungkin kami berbagi resep beserta tips. Ah, memasak secara otodidak itu seru. Karena kami tidak mengenal teori memasak yang baik itu bagaimana. Dan mulai paham ketika mengalami kesalahan demi kesalahan. Saya lebih suka menyebutnya trial and success. Hahaha...modalnya pantang menyerah!

Untuk resep pukis ini insyaAllah langsung berhasil. Adonan mengembang, empuk dan berserat (bersarang). Apalagi kalau dinikmati hangat-hangat sambil ngeteh di sore hari yang santai. Sambil menemani anak-anak yang bermain di halaman. Ah, lama-lama saya ngacau!

Yuk, kita coba resepnya ya!

Bahan:

250 gram tepung terigu
250 gram gula pasir
2 butir telur
125 gram mentega (lelehkan)
2,5 gelas santan kental (dari setengah butir kelapa)
1 sdm susu kental manis (aku nggak pakai, lupa)
Vanili
½ sdt fermipan

Cara membuat:


  1. Masak santan hingga mendidih. Angkat dan diamkan. Ambil 2 gelas santan kentalnya saja.
  2. Aduk ragi dan air hangat (2 sdm) hingga berbuih.
  3. Kocok telur dan gula hingga kental dan mengambang
  4. Tambahkan terigu sedikit demi sedikit. Aduk rata.
  5. Masukkan ragi. Aduk rata.
  6. Tambahkan santan dan mentega cair. Aduk rata. Diamkan 1 jam.
  7. Panaskan cetakan pukis diatas api sedang. Oles dengan minyak sayur atau margarin.
  8. Tuang adonan hingga ¾ lubang cetakan. Biarkan setengah matang, lalu taburi dengan keju, kismis, meises. Biarkan hingga matang. Angkat.

Untuk cetakan kue pukis, saya menggunakan yang berbahan teflon.
Happy cooking!

^_^

24 Komentar untuk "Pukis"

  1. makanan yang saya buru setiap pagi buat sarapan. ternyata buatnya gak segampang makannya. :)

    BalasHapus
  2. Saya masak lebih banyak otodidak. Takarannya suka-suka. Bikin terang bulan aka martabak manis sukses, bikin pancake oke, tapi yang ini masih gagal. Next time deh mau coba juga, mumpung masih suka bikin kue

    BalasHapus
  3. Aku nyesel baru tau kue pukis ini blm lama.. Pas iseng dibeliin mama, trs nyobain, dan sukaaaa. Pukis original, pukis rasa keju, semua enak.. Ada jg yg coklat, tp aku ttp lbh milih keju :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Adonannya sama, mba. Cuma ditambahkan topping keju, coklat (meises), chocholate chips, kismis. Sepanjang yang aku tahu ada juga yang memakai adonan coklat atau pandan. Yang keju, gurih.

      Hapus
  4. asik ini buat temen ngemil sore. Apalagi anak-anak suka ngemil :)

    BalasHapus
  5. Gara-gara kemarin lihat foto cover postingan ini aku maksa suami cari kue Pukis, mbak. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Allah, mba Riska, maafkan aku....

      Hihi...selamat menikmati pukisnya...

      Hapus
  6. Wah... asyiiiik. Makasiiih resepnya, Mbak. Saya dah lama kepengin bikin pukis sendiri tapi belum punya cetakannya :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selain cetakan yang khusus buat pukis, kalau ada cetakan apem (bulat) bisa dipakai juga.

      Hapus
  7. mau bgt bikin pukis tapiii aku sering banget resep yang nampak mudah kalau aku yang mraktekin tetep bikin dapur ancur uhuhuuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Awalanya aku juga takut seperti itu. Jadi maju mundur cantik deh. Trus, kalau nggak dicoba, pasti semakin bikin penasaran aku. Jadi alhmadulillah sekali nyoba, langsung berhasil.

      Hapus
  8. Ih ini menggoda banget mba. Apalagi makan pas lagi anget yaa :p
    Aku mau nyoba tapi beli cetakannya dulu hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mesti pakai cetakan pukis atau lainnya seperti cetakan apem, atau lumpur.

      Hapus
  9. saran saya bagi yang ingin baca artikel ini harus sudah makan terlebih dahulu.
    Karena artikel ini dapat menyebabkan rasa lapar. hhe :D

    BalasHapus
  10. pas banget ini, pak suami doyan pukis, tiap beli pukis bisa selusin klo lagi libur hihihi

    BalasHapus
  11. Di rumahku yg sering bikin pukis itu ibu, Mbak. Lagi matang langsung habis. Hihi...emang enak kalo dimakan pas hangat2.

    BalasHapus
  12. gulanya banyak amat mba? Gak kemanisan kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semua takaran tersebut sesuai dengan selera keluarga kami. Jadi kalau merasa kemanisan bisa kok dikurangi. Tapi alhamdulillah sampai saat ini tidak ada yang komplain setelah saya bawa sebagai buah tangan kepada keluarga besar, mertua, teman, dan tetangga.

      Atau ingin ada variasi seperti rasa coklat, strowberi, pandan bisa menggunakan perasa, bubuk coklat atau yang alami.

      Jadi, silakan diutak-atik resepnya sesuai selera.

      Hapus

Taraa! Akhirnya tiba disini. Terima kasih Anda telah membaca blogpost ini. ^_^

Mohon maaf, jika ada link hidup, anonymous atau broken link akan saya hapus!

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel