Tuesday, May 22, 2018

Drama Puasa


anak belajar puasa


Ketika anak mulai proses puasa, ada saja kejadian-kejadian yang membuat kening ini berkerut-kerut. Gemes tapi ingat kalau si anak sedang belajar berpuasa. Lebih baik tarik nafas panjang kemudian istighfar. Sabar.... ini ujian juga buat saya.

Siapa sih yang mau bersusah payah puasa, menahan lapar dan dahaga tanpa imbalan yang kasat mata. Buat anak kecil ini berat. Di hari-hari biasa saja kalau si anak lapar langsung merengek meminta ini itu. Bahkan tidak lapar tapi ingin makan, tetap merengek minta jajan.

Lalu di bulan Ramadhan harus puasa sebulan penuh. Belum lagi kalau malam si anak ikut shalat Tarawih. Olala... berat, capek dan mengantuk maksimal. Pasti mengeluh sebelum berangkat.

Belajar puasa memang tidak mudah buat anak kecil. Sebelum tiba bulan Ramadhan sebaiknya sudah menyiapkan mental si anak agar tidak kaget. Ujug-ujug disuruh puasa. Buat apa? Nah, sounding secara terus-menerus bisa membuat si anak mengerti. Meski ada saja drama puasa

Saya menulis di blog buat kenang-kenangan. Biasanya anak kecil itu lupa begitu saja kejadian di masa kecil. Apalagi kalau ada kejadian yang bikin saya gemes, jengkel dan emosi. Jadi ini sekedar buat arsip masa kecil meski tak ada dokumentasi foto. Fotonya sih ambil yang baik-baik, yang lagi bahagia saja, jangan yang ngambek apalagi sedang menangis di kasur. Eh...

Drama puasa anak-anak seperti apa sih?


  • Minta diskon, keringanan puasa. Contohnya: puasa setengah hari lalu dilanjutkan lagi sampai maghrib, sehari puasa sehari tidak, puasa kalau lagi libur sekolah saja (kalau sekolah tidak mau puasa), minta minum sedikit.
  • Merengek minta makanan macam-macam. Biasanya ada permintaan khusus, kalau si anak puasa saya harus memasakkan menu yang disukainya. Tak peduli dengan saudara-saudaranya.
  • Maunya ditemani terus-menerus. Baru bangun ingin bermain bersama ibu. Ketika lapar dan tidak ditemani semakin membuatnya marah.
  • Tidak mau beraktivitas seperti biasa alias bermalas-malasan. Bermain saja minta ditemani. Padahal biasanya bisa bermain sendiri atau bersama teman-teman dan kakaknya. Alasan sederhananya karena dia lapar maka tak sanggup beraktivitas seperti biasanya. Takut makin lapar.
  • Tidak sanggup sholat di masjid. Karena anak saya laki-laki semua, sejak dini saya maupun suami membiasakan mereka sholat berjamaah di masjid atau mushola. Jika tidak ada halangan yang sangat penting dan berat, maka sholat di masjid sudah menjadi hal biasa. Nah, karena berpuasa, maka si anak merasa tak kuat berangkat ke masjid.
  • Minta hadiah saat itu juga. Meski hadiahnya tidak barang yang mahal tapi kalau minta segera dipenuhi, orang tua merasa berat juga. Beratnya karena harus mondar-mandir mencari barang yang diinginkan. Sementara kalau tidak, si anak ngambek tak berkesudahan. Hadiah yang paling diinginkan adalah mainan.
  • Lupa makan. Entah disengaja atau tidak, lupa makan ini bukanlah dianggap kesalahannya. Masalahnya kalau sekali saya membiarkan besoknya akan diulangi lagi. Bukankah dia lupa? Tidak ada yang salah dengan orang yang lupa.
  • Tidur dan tidur lagi. Makan sahur tepat di saat mata masih mengantuk. Andaikan bisa tak usah makan sepagi itu. Makannya setelah sholat shubuh saja. Hah? Itu namanya bukan makan sahur lagi.


Menjelang berbuka puasa di hari pertama, si bungsu duduk di pintu belakang, menghadap keluar rumah. Telinganya sejak tadi memperhatikan suara dari masjid atau mushola. Setiap saya dekati, dia mengeluh, “Ibu, kenapa adzannya lama?”

Jelas masih lama, lha masih sore belum masuk waktu maghrib.

Hari kedua dan seterusnya, dia bersama kakak-kakaknya ikut menyiapkan makanan berbuka puasa. Dengan kegiatan seperti ini dia lupa kalau perutnya sedang menahan lapar.

Dari kejadian-kejadian seperti ini, saya berharap bisa lebih sabar. Saya ingin memiliki lebih banyak waktu untuk bersama-sama menanti adzan maghrib. Kalau menunggu sendirian terlalu lama. Kalau bersama saya atau kakaknya, tidak terasa juga maghrib tiba.

Selain itu saya melihat si anak tidak merasakan lapar terus-menerus ketika dia memiliki kegiatan. Contohnya bersepeda. Anak-anak kecil di depan rumah senang bersepeda dan bermain bersama. Sayang kalau hari libur sepi. Jadi saya harus siap menjadi temannya, kapanpun. Saya juga harus siap dengan berbagai pertanyaan yang terasa lucu. Tetap dijawab tanpa membuatnya tersinggung.

Alhamdulillah puasa si bungsu lancar. Meskipun sejak tahun lalu, drama puasa belum berakhir. Saya percaya ketika si anak mulai sadar dan bisa menerima proses belajar puasa menjadi lebih baik. Tidak ada rasa berat apalagi trauma.

Sekali lagi, saya berharap tidak akan pernah bosan bersamanya. Menemaninya bermain meski deretan pekerjaan rumah rasanya memanggil untuk segera ditangani.

^_^

Comments
4 Comments

4 comments:

  1. Aku inget zaman aku kecil dulu.. Puasa, tp pernah juga curang dengan diem2 minum :p. Dulu sih puasa krn papa slalu janji ksh uang thr gede kalo bisa full 1 bulan. Anak2ku skr udh mulai aku ajarin puasa. Tp sampe hr ini msh gagal hahahaha. ..si kaka skr 5 thn.. Udh ikut sahur, tp ttp aja jam 8 minta buka. Apalagi kalo liat adiknya yg makan depan dia hahahah. Kalo adiknya sih msh blm, krn baru 2 thn.

    ReplyDelete
  2. wkwkkw sama kayak neyna “bunda itu kemana sih yang Allahuakbar kok lama bener” namanya jg anak2 y mba aku jg dlu ngalamin malas2an pengennya tidur terus 😂🤣🙈

    ReplyDelete
  3. Betul sekali mbak nurrochma, puasa bersambung minum di waktu dhuhur, trs dlanjut hingga buka puasa di maghrib.. Ingat di masa kecil

    ReplyDelete
  4. jadi ingat dulu waktu adik pertama saya belajar puasa. sore-sore minta gendong sama almarhum abah biar tetap kuat puasanya. hihi

    ReplyDelete

Taraa! Akhirnya tiba disini. Terima kasih Anda telah membaca blogpost ini. Well, feel free to drop any words. ^_^
Mohon maaf, jika ada link hidup, anonymous atau broken link akan saya hapus!

COPYRIGHT © 2017 · LOVELY MOM | THEME BY RUMAH ES