Tuesday, July 17, 2018

Tahun Ajaran Baru, Haruskah Serba Baru?




Dua anak menghadapi tahun ajaran baru di sekolahnya. Sementara si sulung masuk kampus. Ada yang selalu berulang di setiap tahun ajaran baru. Buku baru.


Pendidikan tak bisa dipisahkan dari pengadaan buku. Entah itu buku tulis, LKS, modul dsb. Kadang saya berpikir terlalu pendek. Buku-buku seperti ini belinya mahal, mau dipakai adiknya juga tidak bisa. Mungkin semacam jeritan hati sesama wali murid.

Sebagai orang tua yang tidak memiliki banyak pilihan saya setuju saja. toh semuanya untuk kebaikan anak. Iya, bukan?

Tapi ingat, tak semua sekolah memberlakukan buku baru. Contohnya di sekolah anak kedua saya. Seperti tahun lalu, pengumuman dari sekolah menyebutkan bahwa anak harus menyiapkan binder beserta isinya. Tidak perlu membeli buku pelajaran sekolah. Terserah mau mencari bahan dari mana saja. Zaman sudah semudah ini, banyak pilihan untuk belajar. Tapi tetap ada beberapa pelajaran yang memerlukan bahan ajar seperti modul yang dibuat dari sekolah. Hanya saja ini lebih murah.

Kembali lagi ke masalah perbukuan anak-anak. Sebenarnya pihak sekolah tidak memaksa untuk membeli buku pelajaran. Tapi di sekolah menggunakan buku pelajaran. Sama saja sih. Mau tak mau orang tua menyediakan buku pelajaran untuk anaknya. Entah itu dengan membeli dari sekolah atau membeli dari luar sekolah.

Saya yakin orang tua pasti mendambakan pendidikan terbaik untuk anak-anaknya. Terbaik bisa saja dengan definisi yang berbeda. Terbaik bisa jadi mahal. Atau sesuai dengan kemampuan ekonomi. Yang pasti tujuannya sama.

Masalah perbukuan tak berhenti dengan adanya buku pejaran sekolah. Buku tulis tak ingin ketinggalan. Kalau dulu, saya meminta anak-anak agar melanjutkan saja buku yang ada. Toh mata pelajarannya sama. Misal buku matematika baru dipakai tiga lembar. Sayang bukan kalau berganti dengan buku baru. Buku yang ada dilanjutkan saja. namun diberi pembatas, entah kertasnya dilipat, diberi tulisan kelas baru dan catatan baru.

Tapi saat ini, yang namanya melanjutkan buku tulis yang ada menjadi tak mungkin. Ah, kemungkinan pasti ada. Sayang anak yang tak bersedia. Anak memilih untuk menggunakan buku tulis baru karena teman-temannya juga memakai yang baru.

Saya merasa pemakaian buku tulis baru menyebabkan banyak pemborosan. Seringkali saya melihat buku anak-anak masih banyak yang kosong. Sayang juga! Kemudian disingkirkan. Kata mereka karena sudah tidak dipakai lagi. Sudah naik kelas, jadi butuh buku tulis baru.

Akhirnya buku yang masih kosong tersebut saya manfaatkan untuk corat-coret. Contohnya jika anak ingin menggambar. Well, anak saya menggambarnya di sembarang buku. Selain itu buku yang masih kosong saya pakai untuk belajar latihan soal. Meski yang namanya belajar dirumah seperti main-main. Baru sebentar belajar, kemudian melihat temannya bermain di depan rumah ya bubar belajarnya.

Selain buku, apa saja yang baru saat tahun ajaran baru?

Ada sepatu, tas, seragam, alat tulis, kotak bekal. Kalau sepatu saya maklum karena anak-anak tumbuh dan berkembang. Pasti sudah tidak muat lagi. Pernah anak saya ketika SD tiap satu semester ganti sepatu. Kalau bukan karena bolong ya sudah tidak muat. Karena anak suka main bola, sepatu cepat rusak. 

Demikian juga dengan seragam sekolah. Anak tambah besar artinya ganti seragam. Yang sering ganti itu saat masih SD. Kadang dua tahun baru ganti. Tapi kalau celana panjang sering banget ke tukang permak. Maklum anak saya laki-laki semua. Aktivitas fisik di sekolah luar biasa mengakibatkan celana robek. Kalau sudah parah baru diganti.

Nah, kalau si bungsu ini minta tas baru. Katanya sekarang dia sudah bukan anak-anak lagi. makanya saya disuruh membelikan tas yang tidak ada gambar kartunnya. Cukup yang polos saja.

Sedangkan alat tulis, selama masih bisa digunakan ya digunakan saja. Saya minta untuk memakai yang sudah ada. Tidak perlu mengeluarkan uang buat belaja alat tulis.

^_^

Comments
14 Comments

14 comments:

  1. Itu deh mba, aslinya anak-anak sebenarnya mau pakai bekas tapi teman-temannya baru mereka jadi pengen juga.

    Kalau anak saya, masalah buku udah ga bingung, karena semua dari sekolah, emak bapaknya cukup kebagian bingung bayarnya aja hahahah..

    Setiap tahun uang daftar ulangnya uwowww.. udah termasuk buku di dalamnya, jadi ga repot lagi.
    JAdi cuman beli sepatu yang udah rusak, ama kaos kaki yang udah bolong-bolong hehehe..

    Bajunya sebenarnya udah kekecilan, efek dulu ambil baju dari sekolah beberapa bulan sebelum dia masuk, pas masuk kelas 1 ajaib, badannya tumbuh tinggi, jadinya celananya cingkrang.
    Tapi Alhamdulillah dia masih mau pakai, tas lama yang dari sekolah juga dia pakai.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak-anak mah gitu, lirik temannya kok pada baru.... ya mintalah si anak pada kita, orang tuanya.

      Delete
  2. Kalau buku ya memang perlu baru, karena materi juga baru (lebih sulit apa ya?), kalau seragam, tas, sepatu, kalau itu gak perlu baru, tapi ya itu.. namanya juga anak-anak, kadang melihat punya temen-temen serba baru, jadinya pengen baru juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Begitulah anak-anak. Siap-siap bayar buku pelajaran.

      Delete
  3. Jaman dulu mah buku2 itu bisa turun temurun, dari kakak #1 sampai aku si #4 pake buku yg sama :D jadi ortu irit... jaman sekarang katanya tiap tahun ganti buku, gimana ya mau iritnya? Kalau ngga dibeliin kasian, masa yg lain punya anak kita ngga? Dilema anet... huhuhuhu

    Kalau urusan lain selain buku, kayak sepatu, tas dll, aku inget bokap pernah bilang kalau raport bagus, bisa beli barang2 baru, kalau raport jelek pakai baju lama & seadanya aja :D Sekarang baru ngerti, secara tidak langsung bokap nyemangatin saya biar belajarnya rajin & biar punya barang baru hahahaha jadi tiap tauhn ajaran dapet yg baru2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini dari sekolah bayar daftar ulang buat peralatan sekolah. Plus buku pelajaran baru. Eaa...tahun ajaran baru gitu loh.

      Delete
  4. Wah serba baru hehe..
    kalo aku dulu sih maunya baru semua...
    tapi solusinya ya gitu... ada aja barang yg lama di kreasiin jadi aku malah lebih suka yang lama2 pakenya...
    Misalnya buku dibikin jadi binder... baju di buat ada gambar2nya gitu... yah masih banyak lagi deh...

    ReplyDelete
  5. Murid saya yang sekolah di bilingual malah buku paketnya dipinjamkan, yang penting nggak boleh dicoret atau kotor. Pas udah selesai UAS baru dipulangin. Kalau untuk latihannya, sekolahnya bikin kumpulan soal sendiri lantas di-copy jilid.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau dapat pinjaman, jadi tidak memberatkan orang tua.

      Delete
  6. Si sulung udah lulus dari pondok Mbak? Kuliah dimana sekarang? (gpp ya Mbak kepo, hehe)
    Kalau dulu buku paket bisa minjem sama kakak kelas Mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Unair, mba.

      Untuk anak saya yang SD nggak ada pinjaman buku, mba. Pakai punya kakaknya, juga sudah ada beberapa perubahan. Anaknya nggak mau kalau nggak sama plek dengan di sekolah.

      Delete
  7. Tiap tahun ajaran baru tuh pastii .. bikin pengeluaran membengkak ya.
    Anak kalo ngga diturutin maunya peralatan yang baru ... ngambek, pake drama ngga mau berangkat sekolah segala.
    Kayak ponakanku yang cowok tuh ... apa - apa maunya baruuuu semua.
    Setiap kali merengek minta ke mamanya, pengin kujitakin deh sebenarnya 😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lihat temannya punya barang baru, si anakpun pengen. Kalau ngambek ini bahaya.

      Delete

Taraa! Akhirnya tiba disini. Terima kasih Anda telah membaca blogpost ini. Well, feel free to drop any words. ^_^
Maaf, jika ada link hidup akan saya hapus!

COPYRIGHT © 2017 · LOVELY MOM | THEME BY RUMAH ES