Saturday, October 13, 2018

Jenang Gresik, Jajanan Khas Untuk Oleh-Oleh




jenang ayas

Suatu pagi saya dan tetangga-tetangga sebelah rumah berkunjung ke rumah tetangga yang asli Gresik. Ruang tamu telah disulap menjadi tempat lesehan dengan berbagai kue. Maklum waktu itu masih musim haji.


Pandangan saya tertarik dengan kue warna-warni yang diiris kecil-kecil diatas piring kecil. Kue ini warnanya mencolok, seperti merah, kuning, biru, hijau, orange dan hitam. Mungkin karena kecil inilah saya langsung mengambil begitu disodorkan.

Sekali makan, hap habis. Nyesel juga kenapa cuma mengambil cuma seiiris. Tapi kue kok yang imut sekali. Sekali ambil sekali masuk ke dalam mulut. Apa tidak ada yang agak besar sedikit sehingga saya bisa menikmati rasanya lebih lama.

“Itu jenang Gresik,” kata si tetangga. Sedangkan tuan rumah masih sibuk ngobrol dengan tamu-tamunya.

jenang gresik


Wah, kalau jenang Gresik berarti saya bisa membelinya suatu saat ketika ikut suami ke Gresik. Baiklah, saya tanya suami dulu. Intinya bikin perjanjian, nanti kalau saya ikut ke Gresik saya mau hunting jenang Gresik. Kira-kira aslinya seperti apa?

Minggu lalu saya ada undangan ke Sidoarjo. Sekalian saja pulangnya mampir di Gresik. Benar saja, saya sering melewati toko oleh-oleh tapi belum pernah sekalipun mampir.

Saya tahunya oleh-oleh dari Gresik hanya pudak. Tak ada kue yang lain. Nah, makanan yang berbahan dasar tepung beras ini bikin kenyang banget. Makan satu buah pudak saja saya tak sanggup. Biasanya saya iris separo, kemudian sisanya dimakan nanti lagi. Atau makannya paroan dengan suami. Kalau sudah makan pudak rasanya tak sanggup makan nasi. Sama-sama karbo, beraaat!

toko oleh-oleh khas gresik


Berhubung saya tiba di Gresik sudah malam, jadi niat untuk berburu jenang ditunda dulu. Barulah pagi harinya saya mampir di Jl. Veteran Gresik, depan perkantoran Semen Gresik.

Lokasi toko oleh-oleh ini sangat strategis. Satu jalur jika ingin ke Surabaya. Jadi mudah saja buat kita yang pengen mencari oleh-oleh. Sepanjang jalan ini ada banyak penjual oleh-oleh yang dagangannya sama persis. Boleh dikatakan seperti itu. Satu menjual aneka jenang, pudak, krupuk, dll.

Karena baru pertama kalinya kesini, saya agak bingung mau berhenti di toko sebelah mana. Sayapun berhenti di toko pudak ‘99’. Entah karena toko baru buka atau saya yang kepagian, toko masih sepi pembeli. Toko-toko disamping juga masih sepi. Satu dua pembeli kemudian kosong.

jenang gresik


Di dalam toko ini ada banyak oleh-oleh dari Gresik dan daerah lain. Isinya sama seperti toko-toko disampingnya. Bahkan ada legen dari kota saya, Tuban. Ada yang mengirim barangnya, disini tinggal menjual saja.

Berbeda dengan oleh-oleh dari kota lain, jenang Gresik diproduksi sendiri setiap hati. Dua nampan jenang yang dibungkus kecil-kecil ini membuat saya mendadak ingin membeli. Imut, lucu dan menarik. Apa sih yang pas menggambarkan jenang yang dibungkus daun pinang, berukuran mungil, berwarna hitam dengan taburan wijen diatasnya.

Jenang Gresik ini terdiri dari dua macam, ketan hitam dan putih. Yang ketam hitam sudah pasti jenangnya berwarna hitam. Sedangkan jenang dari ketan putih ini berwarna-warni. Secara rasa sama saja, sama-sama manis.

Jenang ketan hitam ini diproduksi toko ini sendiri. Karena pembeli biasanya membeli dalam jumlah banyak. Kalau tidak membuat setiap hari tidak akan sanggup memenuhi permintaan pembeli. Si penjualnya menegaskan bahwa jenang-jenang ini selalu baru. Begitu jenang selesai diproduksi, diangin-anginkan dulu baru dimasukkan dalam kemasan mika.

jenang gresik
Jenang Gresik yang dibungkus daun pinang.


Dilihat dari kemasannya, jenang Gresik ada tiga macam, jenang yang mungil yang dibungkus dengan daun pinang, jenang ketan hitam yang diris memanjang dan jenang ayas yang berwarna-warni. Semua jenang ini dipatok dengan harga yang sama. Satu kemasan mika berisi 5 iris jenang. Sedangkan jenang ketan hitam yang mungil berisi 6 buah.

Harga:

Rp 8.000

Sedangkan jenang ayas yang dijual disini bukan diproduksi sendiri, meski diberi label toko ini. “Untuk jenang ayas sudah ada yang nyetori, mbak,” kata penjualnya.

Buat yang ingin mencari oleh-oleh dari Gresik bisa mampir di Jl. Veteran. Selain pudak, ada bermacam-macam jenang Gresik yang rasanya legit. Seperti saya membeli jenang-jenang ini. Satu kemasan tak cukup untuk mengakhiri rasa penasaran ini.

Yang mungkin perlu mendapat perhatian adalah tidak adanya tanggal kadaluarsa. Bagi saya ini penting. Karena zaman sekarang rasanya semua makanan bisa kok dibuatkan expired date sehingga calon pembeli bisa memperkirakan makanan yang akan dibeli. Misalnya saya membeli sepuluh kemasan, kira-kira habis tidak ya dalam jangka waktu 3 hari. tiga hari itu bagi saya waktu yang sangat pendek. Ya, jelas tidak sanggup menghabiskannya, kecuali dimakan ramai-ramai!

Jadi, buat calon pembeli harus rajin bertanya kepada penjualnya. Kalau saya, ambil satu kemasan, bolak-balik. Ada yang ragu, tanya kepada penjualnya yang ramah.

Note:

Jenang hanya bertahan selama 3 hari.

Saya buktikan dengan membiarkan jenang di udara terbuka. Setelah 3 hari itu aroma dan rasa jenang berubah. Jalau sudah seperti ini jenang tidak bisa dikonsumsi lagi.

Alamat:

Jl. Veteran Gresik, Jawa Timur.

^_^
Comments
12 Comments

12 comments:

  1. Kebanyakan makanan home made memang biasanya gak ada expired datenya Mba, jadi ya harus tanya ke penjualnya, biasanya dijawab berdasarkan pengalaman si penjual

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini masalah kepercayaan ya. Semoga saja para penjual kue2 gini jujur.

      Delete
  2. kaopan ya ke gresik, sudah lama gak ke surabaya dan gresik, semoga bisa ke sana lagi

    ReplyDelete
  3. Nha nanti kalau ibu ke Sumedang, jangan lupa beli tahu dan ubi cilembu ya :D
    Di Sumedang, itulah yang suka jadi buah tangan untuk dibawa pulang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku belum pernah ke Sumedang. Tapi tahu Sumedang dan ubi Cilembu sudah pernah nyicil. Entah kalau ditempat asalnya, pasti lebih enak ya.

      Delete
  4. Yah, meskipun makanan oleh-oleh itu masih bikinan rumah tangga, saya tetap lebih nyaman kalau kemasannya mengandung tanggal kadaluwarsa. Makanya saya lebih suka makanan dari UKM yang sudah punya nomor ijin PIRT, karena umumnya kemasan dari mereka sudah ada tanggal kadaluwarsanya.

    Saya belum pernah makan jenang nih. Kapan-kapan saya coba deh ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga saja masalah kadaluwarsa ini diperhatikan pemerintah.

      Delete
  5. Di tiap2 daerah rata2 punya jenang khas ya mba... Klo jenahg gresik, blm pernah nyoba aku. Paling sering dodol garut sama jenang kudus��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mirip juga sama jenang di tempatku. Beda sama jenang Kudus.

      Delete
  6. Inofatif banget jenangnya warna warni
    Biasanya jalau lihat jenang pasti warnannya coklat aja. kalau ada warnannya pasti ada rasa khususnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rasanya sama saja, manis. Yang beda cuma bahannya. Jenang warna-warni dari ketan putih.

      Delete

Taraa! Akhirnya tiba disini. Terima kasih Anda telah membaca blogpost ini. Well, feel free to drop any words. ^_^
Mohon maaf, jika ada link hidup, anonymous atau broken link akan saya hapus!

COPYRIGHT © 2017 · LOVELY MOM | THEME BY RUMAH ES