Monday, December 10, 2018

Pekerjaan Rumah Tangga ini Bikin Saya Happy


food


Challenge dari Blogger Perempuan kali ini mengusung tema tentang pekerjaan rumah tangga yang disukai. Kalau dipikir-pikir pekerjaan rumah tangga itu berat dan tidak ada habisnya. Bayangkan saja dari bangun tidur sholat dan harus memikirkan menu sarapan. Bahkan kadang malamnya saya sudah menyiapkan menu untuk makan pagi.

Terutama sekali jika anak saya sedang ada ulangan. Malam belum kelar belajar lanjut pagi. Biasanya pagi itu cuma mengulang sebentar. Lalu saya sibuk di dapur, bikin sarapan dan bekal.

Pagi juga, sebelum anak-anak berangkat saya belanja di tukang sayur.  Kalau semua urusan dapur bisa disiapkan pagi itu lebih menguntungkan. Saya bisa leluasa melakukan aktivitas lainnya.

1. Memasak

Sebelum menikah saya katakan kepada suami kalau saya tidak suka memasak.  No problem,” katanya. Toh, masih bisa membeli makanan. Memasak bukan sesuatu yang penting diperjuangkan buat kami. Di awal menikah, saya bahkan jarang banget memasak. Tidak bisa membedakan bumbu dapur. Cuma dua orang buat apa capek memasak.

Sampai akhirnya saya merasa memasak itu penting ketika memiliki anak pertama yang susah makan. Mau tidak mau saya harus belajar. Semakin kesini saya makin menikmati petualangan di dapur.

2. Cuci piring

Ini sebenarnya sepaket dengan memasak. Kalau tidak mau mencuci piring ya tidak perlu memasak. Karena piring kotor dan peralatan memasak lainnya bakal menumpuk setelah masak.

Karena memasak saja sudah capek, saya biasanya memilih membuat sebuah jeda untuk memulihkan tenaga. Setelah agak baik maka urusan mencuci harus kelar.  Kalau piring kotor cuma sedikit bisa langsung dibersihkan saja. Atau kalau malas, ditumpuk dulu sambil direndam air agar minyak, kotoran lain mudah dibersihkan.

3. Mencuci baju

Saya itu paling tidak tahan melihat cucian yang menumpuk. Apalagi setelah traveling. Baju kotor menumpuk seperti anak gunung. Sebuah pemandangan yang sama sekali tidak menarik. Tapi ini fakta. Kalau cucian lagi banyak, saya mencuci separo dulu. lanjut besok. Lama-lama juga habis.

Kalau suami sedang di rumah, kami bisa bekerjasama. Pekerjaan rumah tidak pernah dibebankan kepada saya seluruhnya.  Misalnya saya yang mencuci, dia yang menjemur. Tapi kalau dia berkata nanti dulu, saya pengen segera mencuci dan menjemur saja. Saya suka gemes kalau mencari underwear dan tidak ada di lemari baju. Begitu ingat, eh ternyata masih di tempat baju kotor.

Well, pekerjaan rumah tangga itu berat. Apalagi kalau badan sedang tidak fit. Solusinya tidak perlu memaksakan diri. Masih ada warung makan dekat rumah. Saya bisa pesan makanan di grup kuliner atau teman yang memiliki usaha kuliner Tinggal chat whatsapp, makanan datang sesuai dengan kesepakatan. Tempat laundry juga banyak di dekat rumah.

Saya memang suka memasak. Kadang menyiapkan bermacam-macam menu masakan membuat saya lelah. Ditambah cuci piring dan rumah yang berantakan. Tapi melakukan pekerjaan rumah tangga sesuai dengan kemampuan dan ikhlas itu bikin saya happy.  

Saya bisa memasak dan membawakan masakan kepada bapak mertua. Saya bisa berbagi resep makanan dengan teman-teman. Saya bisa memenuhi keinginan anak untuk membuat masakan dan kue. Dan masih banyak lagi kebahagiaan yang saya rasakan.

Nah, kalau teman-teman suka pekerjaan rumah tangga apa? Sharing di kolom komentar ya. Thanks.

#BPN30daychallenge2018

#bloggerperempuan

#day21

^_^
Comments
10 Comments

10 comments:

  1. Apalagi setelah traveling. Baju kotor menumpuk seperti anak gunung ==> bener bangettttt. Rasanya males buat dicuci tapi kalo gak dicuci nanti makin beranak pinak T.T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau nggak dicuci pasti ada yang kesel nyari baju-baju bersih.

      Delete
  2. Memasak bisa ngilangin stress dan memang bikin happy, apalagi kalau ditemani anak2 yang sedang tumbuh...belum siap santap, udah dicuil..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau sama anak-anak, pekerjaan bisa dua kali lipat. Memasak dan beres-beresnya. Tapi seneng juga karena anak semangat buat makan2.

      Delete
  3. Rata-rata memang lebih asyik memasak ya.. ? Apalagi kalo laris manis. Bawaannya jadi seneng gitu.. hihihi..

    ReplyDelete
  4. Wah kita beda style mb nur, klo aku nyuci piringnya sekali itu juga, klo nunggu numpuk dulu bikin judeg duluan soale pancuran cucianku sempit hihi
    Masak klo uda anak mang mw ga mw kyk semacam kudu yang tida tertulis y, palagi pas anak susah mam, kitanya kudu pinter2 cari ide

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mestinya langsung cuci ya mbak Nita, biar dapur tetap rapi dan bersih.

      Delete
  5. Kalo saya, suka beberes sambil comot2 kudapan, entah siapa yg bikin/beli, hihihi...

    ReplyDelete

Taraa! Akhirnya tiba disini. Terima kasih Anda telah membaca blogpost ini. Well, feel free to drop any words. ^_^
Mohon maaf, jika ada link hidup, anonymous atau broken link akan saya hapus!

COPYRIGHT © 2017 · LOVELY MOM | THEME BY RUMAH ES