Soto Ayam Kampung Pak Djayus, Surabaya


soto ayam


Sudah lama saya ingin menulis review soto ayam Pak Djayus. Sejak pertama kali memesan soto ayam ini saya merasa cocok. Setelah itu saya balik lagi buat makan siang disini. Awalnya mencoba saja kemudian jadi pelanggannya. Foto-foto di handphone sudah kebanyakan. Daripada nanti saya hapus, mending saya upload dulu di blog.

Waktu itu saya sedang mengantar anak sulung kembali ke kos. Sudah siang waktunya makan dong, tapi tidak tahu mau pilih tempat makan dimana. Saya maupun suami tidak familiar dengan jalan MERR Surabaya.

Kalau mencari makan disini ya random saja. Pernah diajak makan di pujasera, tapi saya kurang cocok. Selanjutnya tetap mencari secara random saja. Kadang feeling ikut berperan dalam menemukan tempat yang pas.

rumah makan soto ayam pak djayus surabaya


Anak sulung saya sejak tahun ajaran baru sudah tinggal di Surabaya juga tidak paham daerah sini. Kalau mencari makan pasti yang di warung-warung dekat dengan kos. Kecuali kalau dia diajak temannya yang bawa motor. Bisa agak jauh, dan ramai-ramai.

Nah, daripada bingung mau berhenti dimana, saya lihat saja di kanan dan kiri jalan. Ada beberapa rumah makan, cafe, warung yang terlihat menarik.  Tapi saya takut kalau harganya mahal.  (Ibu pengen ngirit, ya!)

Mendadak saya melihat Soto Ayam Pak Djayus. Tanpa berpikir panjang saya meminta suami untuk segera menuju lokasi, meski harus memutar balik. Tak apalah demi makan siang.

suasana rumah makan soto ayam


Kami tiba di rumah makan pada jam makan siang ramai. Karena hari Minggu, hampir semua konsumennya adalah rombongan keluarga. Satu meja isinya satu keluarga. Hampir semua meja kursi penuh. Tempatnya jadi sempit.

Lokasi soto ayam Pak Djayus ini sangat strategis. Tempatnya sederhana, lebih ke klasik. Ada beberapa sepeda kuno yang digantung di dinding yang bata. Dua ornamen wayang dan caping dipasang dekat cermin. Wadah krupuk udang  yang ada di meja konsumen terbuat dari kaca, besar.

Saya mengambil tempat duduk yang ditata seperti sebuah kelompok kecil. Di meja itu ada nomornya. Si mas pelayan berbaju batik segera menghampiri kami dan memberikan selembar list menu. Tak perlu lama, kami memutuskan untuk membeli makan sesuai dengan keinginan.

suasana rumah makan soto ayam


Menu utama disini adalah soto ayam. Menu soto ayam terdiri dari soto ayam, soto ayam telur muda, soto ayam jerohan, soto ayam brutu. Tapi kalau kita merasa kurang dengan ayamnya bisa pesan isinya seperti jerohan, daging, telur muda, kulit, sayap. Pokoknya bisa diisi banyak deh mangkuk kita.

Jika ingin mencicipi menu lainnya, teman-teman bisa memesan, nasi goreng Jawa, ayam goreng dan bebek goreng. Jadi tidak melulu soto ayam, kok. Tapi saya dua kali kesini selalu pesan soto ayam.

Untuk minuman tidak banyak macamnya. Yang pasti ada teh, jeruk, degan, stmj. Pertama saya pesan teh, yang kemarin ini saya pesan degan. Nah, degannya ini pas banget pilihannya, degan muda. Sayangnya degan suami tercampur yang tua.

daftar harga


Pelayanan disini cukup cepat. Sambil menunggu giliran dilayani, kita bisa menonton televisi yang menempel di dinding. Asal kita memilih tempat duduk yang menghadap televisi, pasti bisa ikut menonton.

Menurut saya soto ayam ini segar, enak dan murah. Daging ayamnya tidak pelit. Juga tidak termasuk banyak. Bagi saya cukup saja. Sedangkan anak bungsu saya, irisan ayam sampai tidak habis. Daripada tidak habis lebih baik dibagi bersama. Ya, kan? Jangan sampai mubadzir.

Anak bungsu ini makannya lama. Terutama pada proses mengunyah. Semua sudah selesai makan, dia masih separo jalan. Kalau diajak buru-buru tidak bisa. Semakin diuber-uber semakin lama dia mengunyah. Kalau kami lagi santai ya ditunggu sampai selesai makan.

Dengan harga Rp 17.000 per porsi saya rasa cukup terjangkau untuk ukuran Surabaya. Soto ayam terdiri dari nasi, dan kuah soto yang bening dengan irisan ayam, kol, seledri, bihun, koya dan telur. Ya, sama dengan soto ayam disini pada umumnya.

degan tanpa es


Yang mahal itu kerupuk udang. Memang ukurannya besar dan rasanya gurih udang. Sambil menunggu pesanan datang saya nyomot saja di wadah kerupuk. Tidak terasa saya habis dua kerupuk.  Iya, karena satu saja tidak cukup buat saya. Plus satu lagi buat anak saya. Per biji Rp 3.000. Sedangkan kerupuk putih Rp 1.000. Total makan siang untuk 4 orang adalah Rp 110.000.

Alamat Soto Ayam Kampung Pak Djayus:

Setelah googling saya mendapatkan 4 tempat soto ayam kampung Pak Djayus. Tapi karena baru satu tempat ini maka yang saya tulis adalah tempat yang pernah saya kunjungi.

Jl. Raya Manyar 81 Surabaya
*Harga dan tempat bisa berubah sewaktu-waktu.

Berhubung saya kurang banyak wisata kuliner, boleh dong kasih info rekomendasi soto ayam di Surabaya. Terima kasih.

Note:

Teman-teman bisa berkomentar dengan klik f (facebook) atau B (blogger).

^_^ 




11 Komentar untuk "Soto Ayam Kampung Pak Djayus, Surabaya"

  1. Ooh ada 4 tempat ya di sby. Aku dulu biasa makan daerah mana ya? dulu ngikut aja sih. Biasanya hari Minggu pulang gereja, bareng kakak dan kakak ipar makan soto pak djayus. Udah lama, 20 th an yg lalu, tempatnya dulu biasa, jual cuma soto aja :D Jadi pengin makan soto pak djayus lagi nih.

    BalasHapus
  2. Waahh kalau yang namanya soto wis tah lah... Iki yo dadi masakan favorit aku loh mbak... Pasti nambah aku dan pun tidak nang ke Surabaya... hehee

    BalasHapus
  3. Beluum pernaah cobaain soto ayamnya Pak Djayus nih mbaak, waah harus mampir kalau main ke surabaya nanti. Selama ini andalan saya soto lamongan cak har hehehe. . Makasih mbak reviewnya, duh jd lapar tengah malam gini hehehe

    BalasHapus
  4. wow... mantap sekali mbak, nasi sotonya.. (kemecer rasane, //Jawa)

    BalasHapus
  5. Wh sy penyuka soto.. Tp kebanyakan soto lamongan yg ada taburan bunbu koyah di atasnya.. Pk sambel dan jeruk limau. Mntafff 👌👌

    BalasHapus
  6. lama gak nguliner nyoto di SBY
    mayan nih mbak instagramabel juga
    jarang2 watung soto asyik gitu tempatnya
    oke daerah Manyar, tandai
    TFS mbak

    BalasHapus
  7. Kok ada telurnya ya? Kayak timlo Solo.

    BalasHapus
  8. Jarang deh aku lihat warung makan soto ruangannya didekor seperti itu, kak.
    Biasanya, tampil apa adanya, sederhana gitu.

    BalasHapus
  9. Cari tempat makan secara random dan nemu yang pas itu seneng ya Mbak,
    Tempatnya keren, es degan keliatan seger banget tuh Mbak

    BalasHapus
  10. soto surabaya itu aku suka krn ada koyanya :D. itu yg bikin gurih kental yaaa. ga banyak soto surabaya yg enak di jkt sih. langgananku 1 , tp jauuh dr rumah. jd ga bisa sering2 dtg juga. kapan2 kalo ke surabaya aku puasin nyobain soto nya :)

    BalasHapus
  11. bacanya jam 10 malem, jadi laper lagi saya hehehe. Ngomong-ngomong itu keren juga ya tempatnya, wahhh kapan-kapan mampir deh ke soto ayam pak djayus kalau nanti ada urusan ke Surabaya hehehe.

    BalasHapus

Taraa! Akhirnya tiba disini. Terima kasih Anda telah membaca blogpost ini. ^_^

Mohon maaf, jika ada link hidup, anonymous atau broken link akan saya hapus!

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel