Susahnya Mengingat Nama Orang


percakapan


Pengen menyapa seseorang tapi lupa namanya? Kayak pernah kenal. Siapa? Dimana? Sungguh ini adalah kejadian yang “tidak” banget. Seperti scene berikut ini.

Scene 1:

Saya: “Maaf ma, aku belum bayar iuran...”
Mama A: “Iuran apa sih? Aku kok gak tahu?”
Saya: “Itu loh buat ....”
Mama A: Diam. Menatap saya seolah ada makhluk aneh yang mendarat dengan sempurna di wajah.
Saya: (maksa) “Kita mau tilik B, kan?”
Mama C: “Hello, ini kan mama A. Anaknya kelas 6. Memang anaknya kelas 6 juga? Kok, nggak pernah lihat kalau ada acara bareng kelas 6.”
Saya: Mencoba berpikir sekali lagi. “Maaf salah orang!”

Mungkin benar adanya, di dunia ini banyak orang yang mirip. Mungkin tidak mirip banget. Tapi kemiripan itu, entah banyak atau tidak menimbulkan kebingungan bagi saya. Kebingungan untuk mengenali orang-orang yang mirip.
Waktu itu spontan saja saya menyapa. Karena saya merasa kenal, meski tidak akrab. Layaknya seorang wali murid lainnya yang ketika bertemu akan saling menyapa, menanyakan kabar atau basa-basi sedikit agar terlihat akrab.

Kenyataannya saya terlalu tergesa-gesa sehingga salah orang. Akibatnya terjadi salah paham. Untung masalah yang sepele. Jadi semacam hiburan. Membuat orang lain tertawa sementara saya menanggung malu.

Saya tidak hanya mengalami kejadian seperti ini satu kali. Entahlah, mengapa saya merasa susah mengingat nama orang. Kadang yang terlintas di benak saya tidak sesuai dengan kenyataan. Bukannya sering. Tapi pernah beberapa kali. Cuma efeknya masih terasa. Malu!

Scene 2:

Saya berpapasan dengan seorang laki-laki. Saya segera menggali ingatan. Kok kayak kenal ya. Tapi siapa? Dari penampilannya sepertinya saya pernah bertemu di sekolah.  

Tapi masih ada keraguan untuk menyapa dulu. Jadi saya menghidar. Pura-pura tidak tahu. Sayangnya saya dan laki-laki ini menuju di tempat yang sama. Mau tak mau saya mesti menyapa. Lalu, saya sebaiknya memanggil siapa? Bapak, Pak, Mas, Om, ustadz atau...

Saya panggil ustadz karena mirip dengan guru anak saya. Tapi masak dia belanja di jam mengajar. Untuk keperluan apa? Tidak mungkin! Tapi saya sudah terlanjur memanggilnya, sekali. Tadinya mau bilang “Mas” tapi takut salah orang. Ternyata tetap saja salah.

Duarrr...

Sampai di rumah saya masih memikirkan siapa laki-laki tadi. Iya, saya salah orang. Aduh, hanya untuk memilih kata sapaan saja susah. Apalagi mengingat nama orang!

Selain pengalaman salah menyapa orang, saya juga mengalami pengalaman sebaliknya. Orang lain menganggap saya adalah temannya, langganan di warungnya.

percakapan


Scene 3:

Di sebuah kios pasar, seorang wanita sepuh menghampiri dan menyapa saya, “Mbak, kok sudah lama nggak mampir.”

Saya agak bingung, tapi tetap berusaha memilih kata yang tepat sebagai jawaban. Sayang tidak ada yang pas. Maka saya hanya bisa mengulum senyum.

“Masih ngajar di SMP?” tanya si ibu yang terus memandangi wajah saya.
“Ehm...nggak. Saya nggak ngajar.”
“Lho, mosok wis nggak ngajar? Ehm... lagi cuti toh?”
“Nggak. Memang saya nggak ngajar.”
“Mosok? Biasane sampeyan mampir ning warungku. Mosok ora mba Mintu?”
“Mboten (Tidak). Kulo mboten mbak Mintu (Saya bukan mbak Mintu).”
“Ee...wajahe kok mirip.”

Saya hanya bisa tersenyum setelah si ibu mengakui bahwa saya bukan orang yang dimaksud.

Kalau salah orang seperti ini yang terjadi adalah obrolan yang tidak nyambung. Mau pura-pura tahu pasti kelihatan. Saya sih lebih baik mengaku saja kalau salah orang. Mau bagaimana lagi, toh memang salah. Itu juga bikin orangnya bingung. Tapi kalau obrolan umum ya, tidak ada masalah. Cuma tetap, saja salah orang itu bikin malu.

Jadi, kalau saya lupa nama seseorang lebih baik ngobrol yang umum saja. Sambil memikirkan siapakah dia? Masalah panggilan itu juga masih menjadi tanda tanya. Kalau beruntung bisa menemukan kata panggilan yang pas, kalau tidak, ya sudah. Biarlah waktu yang akan membantu kita melupakan.
Teman-teman pernah mengalami kejadian serupa dengan saya? cerita dong di kolom komentar. Terima kasih ya!

^_^



8 Komentar untuk "Susahnya Mengingat Nama Orang"

  1. Baru saja tadi sore saya tanya ke suami kenapa kita lebih mengenal wajah daripada nama orang? Soalnya saya liat foto caleg yang wajahnya mirip kayak orang yang saya kenal tapi saya lupa namanya, trus pernah juga ketemu mantan murid sy di mini market (murid sy yang nyapa duluan) tapi yah itu dia saya lupa namanya, sampai pulangnya masih berusaha keras ingat nama murid saya it😅

    Klu jawaban suami, kenapa kita lebih mudah mengenali wajah orang daripada namanya karena terlibat langsung dengan pancaindera (mata)

    BalasHapus
  2. Hahha saya jg sering ditegor tapi lupa nama orang itu. Bisanya bilang aja mas atau mbak. Biasanya saya malah tanya ketemu dimana ya sebelumnya hehehh

    BalasHapus
  3. Pernahhh.

    Tapi seringnya orang yang salah ingat sama saya, jadinya dia malu dan saya ikutan malu malu.

    BalasHapus
  4. samaa mbaak saya gampaang banget lupa namaa orang, sungkan gtu kalau orgnya masih inget nama kita terus kitanya lupa nama mereka :"

    BalasHapus
  5. Kalau aku, jujur ..., di dunia nyata,eh# maksudku dalam keseharian sulit mengenal wajah dan nama seseorang.
    Apalagi cuma beberapa kali pernah ketemu langsung.

    Sebenarnya ada rasa beban juga tentang hal ini karena takut di cap sebagai orang sombong, sok pura-pura ngga kenal.

    BalasHapus
  6. Saya sering sich begitu, lupa nama orang. Suker sich sebenarnya mensiasati biar kita tetep ingat nama-nama orang

    BalasHapus
  7. sya juga pernah mengalami beberapa kali, rasanya namanya udah di tepi lidah tapi siapaaa gitu,, kalau memang orgnya benar paling saya sok akrab aja dengan memilih kata-kata yang ngga harus menyebut nama ...hihi

    BalasHapus
  8. sering banget aku :D. secara ingetanku mengingat wajah dan nama parah banget mba :p. blm lgi mataku minus. tapi kalo udh mulai ragu2 ngenalin org, aku lgs berusaha menghindar aja. drpd ntr malu hahahaha. yg paling parah dr salah ngenalin org, itu pas smu. salah ngenalin pacarku, yg memang kembar wkwkwkwkwkwkw. pdhl mereka bukan kembar identik. tp kalo dilihat sepintas memang mirip. jd, pas di sekolah, aku ngeliat dr jauh, dan ngirain itu co ku. lgs aja aku sampirin, trus ngasih tas. "tlg titip dulu yaaa yank, aku mau ke kantin bntr". wkwjwkwk

    kmudian pacarku yg bnr, lgs cerita. hahahahaha dimaapkan krn dia ngerti aku kdg susah kalo lgs ngenalin mereka berdua :D

    BalasHapus

Taraa! Akhirnya tiba disini. Terima kasih Anda telah membaca blogpost ini. ^_^

Mohon maaf, jika ada link hidup, anonymous atau broken link akan saya hapus!

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel