Nasi Krawu Gresik




Apa yang terbayang ketika menyebut nama kota Gresik yang berada di pesisir pantai utara pulau Jawa? Kalau saya langsung terbayang makanan khasnya yaitu nasi krawu. Lidah saya sudah kangen mencicipi legitnya suwiran daging dan pedasnya sambal terasi

 
Coba kalau di Gresik, seminggu bisa dua kali makan bahkan lebih hingga rasanya sudah tak mau makan lagi. Kalau lagi di Gresik saya sering tidak memasak. Sementara saya tinggal di pusatnya kuliner. Ini benar-benar godaan berat.

Minggu lalu saya ke Surabaya dan menginap di Gresik. Mau langsung pulang ke Tuban kok ya malas kalau terjebak macet. Mendingan pulang ke Gresik. Sekaligus ingin memuaskan keinginan untuk makan nasi krawu.

Sejak ada rumah dinas, tak perlu mencari hotel untuk sekedar tidur.  Tanpa berpikir lama, tiap ke Surabaya sampai sore, lanjut menginap di Gresik. Meski ada drama lupa membawa kunci rumah dinas, namun solusi tetap ada. Kamipun bisa masuk ke rumah dan melepas lelah.

Sore tiba di Gresik yang diguyur hujan. Anak-anak sih senang. Main bola di halaman sambil hujan-hujan.

nasi krawu bu Zainab
Nasi krawu bu Zainab


Keinginan makan nasi krawu harus ditunda dulu. Malas saja keluar ketika hujan. Baru esoknya setelah sholat shubuh suami yang berangkat ke warung nasi Krawu Bu Zainab. Warung ini memang buka pagi hari, sekitar pukul 04.00 sampai sekitar pukul 10.00. Itupun sehari-hari banyak yang ngantre.

Dulu kalau lewat depan warung ini, saya suka heran. Kok warung ramai terus tiap saya lihat. Suami saya yang setiap hari kerja lewat sini juga heran. Tapi karena penasaran, saya katakan kepada suami kalau saya bersedia mengantre.

Kira-kira kalau ngantre tidak sampai setengah jam, sambil stalking media sosial pasti tidak terasa juga. Saya siap saja! Mengantre untuk pertama kalinya dibutuhkan keuletan dan kesabaran. Karena tidak ada nomor urut, orang-orang bisa saling menyerobot begitu saja. Kecuali kalau mbak-mbak yang melayani kami hafal siapa yang datang dulu. Masalah lainnya, adalah satu orang bisa membeli 10 nasi krawu bungkus. OMG. Belum yang minta ini, tidak pakai itu. Belum yang makan ditempat.

Karena sudah niat pengen nasi krawu disini, saya sudah siap duduk memandang nasi, daging dan 3 macam sambal. Tiga orang pelayan bekerja dengan cekatan. Hingga tiba juga giliran saya. Untuk selanjutnya saya sudah terbiasa dengan antrean yang dari depan tampak sepi namun berkresek-kresek nasi bungkus sudah dipesan.

warung nasi krawu bu eni
Nasi krawu bu Eni


Namun kalau tidak mau mengantre, ada banyak warung nasi krawu yang bisa kita pilih. Setahu saya di sepanjang Jl. Jaksa Agung Soeprapto ini ada 3 warung nasi krawu. Belum di jalan-jalan lain dan di dalam perumaham, di pasar. Aduh, pokoknya gampang banget mencari warung nasi krawu.

Mulai dari yang paling murah sampai yang mahal ada. Kalau lagi malas ke warung, saya tinggal jalan kaki sebentar di pasar Sidomoro. Pagi hari ada penjual nasi krawu di depan pasar. Dengan Rp 10.000 saya sudah bisa menikmati nasi krawu lengkap dengan sambalnya. Tapi nasinya sedikit. Sesuai dengan harga yang harus saya bayar.

Sementara kalau di warung bu Zainab, seporsi nasi krawu Rp 13.000. Sama seperti di warung bu Eni. Ini termasuk murah karena lauknya daging. Cuma mungkin buat yang porsi makannya gedhe pasti kurang.

Sedangkan di depot nasi krawu bu Azza, seporsi harganya Rp 20.000. Tempatnya lebih nyaman karena lebih rapi dan ber AC. Kalau soal rasa ya seperti nasi krawu pada umumnya.

Untuk makan di warung, saya pernah di warung bu Eni. Warungnya sederhana, kecil namun masih layak buat makan di tempat. Pemiliknya sendiri yang melayani kami waktu itu.  Buka mulai pukul 06.00 sampai siang. Kalau di warung bu Zainab, saya kurang cocok makan di tempat.  

Nasi krawu Gresik terdiri dari suwiran daging, serundeng kuning, merah, sambal kelapa dan sambal terasi. Daging rasanya manis, sementara serundeng kuning gurih, merah sedikit pedas dan yang hitam gurih. Plus sambal terasi yang pedas. Nasi krawu banyak menggunakan kelapa, dari serundeng dan dagingnya.

Semua warung yang saya tahu seperti ini. Ada juga yang menjual daging beserta aneka sambal, tanpa nasi. Untuk satu porsi dimasukkan dalam wadah mika. Tidak ada sayuran sama sekali. Rasanya juga mirip. Entahlah, mungkin lidah saya tidak bisa membedakan, semuanya enak saja.

Buat yang pengen mencicipi nasi krawu di Gresik, bisa mampir ke alamat berikut. Kapan-kapan jika saya kembali ke Gresik dan mencoba warung baru, insyaAllah saya update lagi.

Alamat nasi krawu Bu Zainab 2:
Jl. Jaksa Agung Suprapto no. 40 Gresik

Alamat nasi krawu Bu Eni:
Jl. Jaksa agung Suprapto no 81 Gresik

Alamat nasi kawu Bu Azza:
Jl. Panglima Sudirman no. 83 A Gresik

^_^

17 Komentar untuk "Nasi Krawu Gresik"

  1. Ngeliatin fotonya aja aku udah laper banget, Mbak. Hehehe. Pengin banget cobain!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ke Gresik bisa nyicip nasi krawu.

      Hapus
    2. Waah...apalagi itu alasnya daun pisang, aromanya menyatu ama renyah dan nikmatnya kuliner..

      Hapus
  2. Jadi laper mbak...saya paling suka serundeng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serundengnya ada dua macam, yang pedas dan gurih.

      Hapus
  3. wah, jadi kepingin makan lagi padahal barusan makan...hehe
    foto fotonya membuat ngiler bun.. :D

    BalasHapus
  4. Wah mantap nih,bisa buat dimasukkan ke list kuliner,rencana libur lebaran mau travelling keliling jawa

    BalasHapus
  5. Saya kalo ke sini bakalan pesen nasi krawu plus rawonnya juga mungkin, haha... Karena belum pernah nyobain nasi krawu dan rawon itu saya suka banget. Pakai daging suwir manis dan bumbu serundeng ya. Pasti enak banget ini.

    BalasHapus
  6. Tips warung makanan yang enak, biasanya pembelinya antre kayak nasi krawu ini. Kalau banyak pembeli, makanannya segar, terhindar dari trik pedagang untuk menghangatkan makanan kemarin.

    Btw, keren juga warung nasinya udah pakai AC, service prima harganya juga lebih tinggi ya.

    BalasHapus
  7. Asli, aku celeguk celeguk mbk lihat foto nasinya. Enak banget kayaknya. Tp kalau porsinya segitu kayaknya aku kurang deh. Dua porsi mungkin baru aku kenyang. Maklum busui lagi nggragas *hahay

    BalasHapus
  8. Wah nasi krawu depan pasar sidomoro sesuai sama porsiku mbak, nasinya dikit, kalo sarapan khan gak perlu banyak nasi hehe. Wah kalo ke Gresik kapan2 meet up dong mbak :)

    BalasHapus
  9. ini kuliner favoritku mbaaaaa :D. aku pertama kali rasain nasi krawu, itu dibeliin ama sepupu yg suaminya org gresik. jd pas dia balik dr sana, kita dibawain nasi krawu. pertama kali liat, jujur aja aku underestimate. apaan nih, ga menarik hahahahah...

    pas dicoba, ampuuuuunnn sukaaa bangettttt apalagi sambelnya pedes nuampoool hahahahah.. loooove laah. sejak itu tuh, kalo sepupuku ke gresik aku minta dibawain nasi krawu. 2013 lalu aku ke gresik, puas bangetttt makan nasi krawu. tp lupa nama warungnya. enaaak banget

    di jkt ada restoran yg jual. tp rasanya biasaa bangettt -_-. mana ga pedes. sebel aku. jauuuh lbh enak yg di gresik sana :D

    BalasHapus

Taraa! Akhirnya tiba disini. Terima kasih Anda telah membaca blogpost ini. ^_^

Mohon maaf, jika ada link hidup, anonymous atau broken link akan saya hapus!

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel