Soto Lamongan Cak Har, Surabaya, Enak dan Laris Manis!


 Assalamualaikum

Sebenarnya saya tidak ada rencana khusus untuk makan soto ayam Cak Har. Waktu itu saya dan keluarga berada di daerah MERR. Mampir di kampus Unair dan Hartono elektronik. Sudah masuk waktu makan malam. Dalam keadaan capek dan mengantuk, yang kami pikirkan adalah warung terdekat ada di mana? Si sulung usul untuk makan soto saja. Ada soto Lamongan Cak Har, tapi kurang tahu sebelah mana. Pokoknya kanan jalan.



Ampun deh kalau clue tidak jelas seperti ini. Saya juga tahu, dong! Beberapa kali lewat daerah sini. Cuma lewat sih! Tapi jadi malas kan, kalau kebablasan atau salah jalan. You know, Surabaya bikin pusing kalau tidak hafal jalan, muter-muter dan kejebak macet.

Sabtu itu rasanya capek banget. Saya dan keluarga berangkat dari Tuban mampir di rumah dinas Gresik kemudian bertemu anak di Surabaya. Ingin segera tiba di Soto Lamongan Cak Har tanpa salah jalan. Ehm....ternyata jarak tempuhnya dekat, tidak pakai drama.

Galau itu Ketika Tempat Parkir Luas Tapi Penuh


Tiba di depan pintu gerbang...

Mendadak saya ragu-ragu, “Beneran kita mau makan disini. Ayah sanggup nunggu? Lihat tuh ramai banget!”

“Parkir dimana?”

“Aku serius nanya, malah mikirin parkir.”

“Udah terlanjur kesini, ya udah makan aja disini.”

“Hmmm.”

Kebiasaan suami saya itu paling malas mengantre untuk makan. Dilihat dari depan banyak orang, dia pasti mundur. Lha disini sudah jelas ramai banget. Mending mencari tempat makan lainnya. Tapi kalau mencari tempat makan lain, kok ya sudah capek dan tidak tahu mau kemana. Pasti asal berhenti di rumah makan.

So, disini tempat parkirnya luas. Satu tempat bisa dipakai bersama warung di sebelah Soto Lamongan Cak Har. Bahkan masih ada tambahan lahan kosong. Tapi kami terlanjur masuk parkiran depan rumah makan. Sayangnya kami baru sadar ternyata penuh. Bahkan ada bus yang parkir di depan pagar! Beruntung ada tukang parkir yang mengarahkan mobil kami. Separo body mobil masuk area parkir, separo lagi di jalan. 

Rumah makan ini merupakan salah satu outlet soto ayam Cak Har. Yang awalnya cuma PKL di pinggir jalan, RM Soto Ayam Lamongan Cak Har bisa berkembang pesat. Tiap harinya mampu menjual ratusan hingga ribuan mangkuk soto ayam. Kebetulan saya berkunjung di outlet yang berada di jalan Soekarno, Surabaya.

"Mas...Mas... Saya Pesan Soto Ayam! Mas...Mas!"



Entah karena malam Minggu atau memang setiap hari seperti ini, ramainya bukan main. Mulai dari parkiran yang penuh kendaraan pengunjung hingga sekilas kursi-kursi yang sudah terisi orang. Tapi kami mantap masuk. Di dekat pintu masuk ada beberapa penjual makanan seperti cake, ubi goreng, dsb yang rajin menawarkan dagangannya kepada para pelanggan soto Lamongan. 

Saya berlalu saja. Sambil berjalan, kami berpikir mencari tempat duduk di sebelah mana. Sepanjang mata memandang semua sudah terisi. Kecuali meja yang sedang dibersihkan seorang pelayan. Piring, gelas dan sampah tissue masih diatas meja. Ini mejanya panjang dan ada nomornya. Oke, saya memutuskan menunggu saja di meja itu saja.

Jadi kami  berdiri menunggu sampai meja bersih baru menggeser kursi dan duduk. Di sebelah kiri saya juga demikian. Rombongan ibu dan bapak yang sudah sepuh juga rela berdiri dan menunggu si mas pelayan ini. Setelah beres, barulah kami bisa duduk tenang.

Oh ya, tempat makannya terdiri dari 2 yaitu ruangan VIP dan biasa. Ruangan VIP berdinding kaca, berAC dan tertutup. Tempatnya lebih kecil dan tentu saja terbatas. Sedangkan ruangan biasa seperti tempat kami ini menggunakan AC alami alias angin sepoi-sepoi plus kipas angin. Karena modelnya semi terbuka jadi bisa melihat view di dekatnya.

Pelayan mondar-mandir mengantarkan pesanan pelanggan. Setiap pelayan yang membawa nampan pesanan pembeli selalu memberikan peringatan. Ya, setidaknya para pembeli yang sednag berjalan atau berdiri sadar kalau pelayan sedang lewat. Bahaya kan kalau kita kena mangkuk berisi soto ayam yang asapnya masih mengepul.

Karena baru pertama kali, saya jadi bingung juga mau pesan kemana. Ketika ada satu pelayan yang tidak membawa nampan, saya panggil. Sayang orangnya cuek. Saya dan suami celingukan mencari pelayan lainnya. Begitu melihat ada pelayan dengan tangan kosong, saya panggil lagi dan sama saja. Sampai tiga kali barulah kami bisa memesan makanan dan minuman.



Biar cepat kelar urusan pesan makanan, saya tidak perlu bertanya panjang dan lebar tentang menu yang tersedia. Bukannya sudah jelas kalau rumah makan ini bertema soto ayam! Saya segera memesan lima porsi soto ayam. Tapi saya ragu-ragu. “Jangan-jangan kalau pasrah seperti ini bisa dikasih apapun bagian dari ayam.”

No! Kemudian saya minta daging ayamnya saja. Tidak pakai kulit, ataupun jeroan. Lanjut pesan minuman 5 porsi juga.

Dari tempat duduk ini, kami bisa melihat betapa banyaknya orang hilir-mudik. Tanpa dijelaskan sekalipun, saya memahami bahwa pesanan saya butuh proses, butuh waktu. Kalau cuma menyiapkan semangkuk soto sebenarnya mudah dan cepat. Karena mangkuk sudah ada yang siap kemudian dikasih isi berupa bihun, irisan kol, ayam dan telor. Terakhir, mangkuk itupun disiram dengan kuah soto yang banyak.

Yang bikin lama adalah antreannya. Kalau dikatakan lama sekali ya tidak juga. karena makanan cuma satu macam: soto ayam. Jadi semua pesanan sama. Yang berbeda itu kalau ada yang minta jeroan, atau bagian lainnya. Atau nasi dan soto ditaruh di mangkuk terpisah. Atau minta nasi separo setelah dikirm nasi satu porsi.

Setelah berkali-kali melihat pelayan mengantarkan makanan, akhirnya tiba juga giliran kami. Minuman sudah diantarkan terlebih dulu. Kemudian 5 mangkuk soto ayam sesuai pesanan saya.

Rombong Soto Lamongan Cak Har Selalu Mengepul



Rasanya kurang lengkap kalau menjual soto tanpa keberadaan rombong yaitu tempat menyiapkan kuah soto dan bahan pendukung lainnya. Ada beberapa ayam utuh yang ditata rapi di salah satu sisi rombong. Di dekat rombong ada meja panjang untuk meletakkan mangkuk-mangkuk yang siap diisi kuah. Satu atau dua pelayan berdiri di depan meja, menunggu mangkuk-mangkuk terisi kuah kemudian menatanya di nampan. Mangkuk soto siap diantarkan ke meja para pembeli.

Penampakan soto Lamongan Cak Har ini sama seperti soto Lamongan pada umumnya. Kuahnya bening, cenderung kekuningan dengan rasa gurih kaldu ayam. Suwiran ayamnya cukup. Kalau dikatakan banyak kayaknya tidak juga. Porsinya kalau menurut saya sih cukup banyak. Tapi buat anak bujang saya, kok biasa saja. Bahkan ketika si bungsu tidak sanggup menghabiskan, cukup colek kakaknya. Beres sudah urusan makanan!



Agar makin nikmat saat menyantap soto, saya menambahkan perasan jeruk nipis, kecap manis, sambal dan koya. Segar! Jeruk nipisnya ini cukup unik. Kalau biasanya sudah diiris/dipotong tipis, disini tidak ada irisan jeruk nipis. Jadi, jeruk nipisnya itu dibikin lubang di tengah, saya tinggal pencet saja. Keluarlah tetes-tetes jeruk nipis dengan aroma yang menyegarkan. Dengan begini sari jeruk masih tetap terjaga sampai habis.

Yang membuat soto Lamongan ini khas, berbeda dengan soto lainnya adalah koya. Disini, koya melimpah. Satu toples! Bebas mengambil sepuasnya!

Sebelum menambahkan koya ke dalam mangkuk, saya icipi dulu sedikit. Setelah merasa cocok saya tambahkan banyak koya. Sayangnya dengan menambahkan banyak koya ini menjadikan kuah soto saya makin butek, kental dan kehilangan keasliannya. Merusak rasa segarnya. Kalau seperti ini saya jadi menyesal juga.

Selesai makan, antre membayar di kasir. Untuk 5 porsi soto ayam dan 5 gelas minuman (teh dan jeruk) plus 1 bungkus kerupuk kami membayar Rp 152.000. Murah atau mahal? 

Jadi, buat teman-teman yang sedang di Surabaya dan ingin mencicipi soto Lamongan boleh mampir di RM Soto Lamongan Cak Har.   

*Kunjungan kami di bulan Oktober 2019.

 ^_^



19 Komentar untuk "Soto Lamongan Cak Har, Surabaya, Enak dan Laris Manis!"

  1. Harganya termasuk terjangkau Mbak kalau segitu, kok sama ye klo q mau makan soto pasti q icipin dulu hehe Biar mantul,

    Kebetulan q juga orang lamongan soto gitu enaknya dg toping krupuk udang + es teh sederhana tapi mantep dan bikin kangen, krena di prantaun jarang nemuin rasa seperti yg di tempat asalnya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah mas Arif dari Lamongan. Kalau lagi merantau suka kangen sama kuliner lokal.

      Hapus
  2. Wah perlu di coba nih kalo ke Surabaya, smoga pas aku icip-icip ke sana ga pake antri ya. Coz kl urusan perut pake antri bikin beteeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener deh. Antre bikin bete. Padahal udah lapar.

      Hapus
  3. Itu pelayan yang dipanggil tapi cuek aja kayaknya udah capek atau mikir nanti nganter meja yang mana ya? Hihihihi

    Ramai banget, saya juga pikir dua kali kalau tempat makan seramai itu, tapi apa boleh buat daripada muter-muter lagi dan kejebak macet. Ya bikin kesel juga.

    Wahh harganya cukup murah juga ya, 5 porsi soto, es teh dan tambahan kerupuk hanya 152 ribu. Ya pantas lah ya, berjubel yang ngantri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Termasuk murah untuk ukuran kota Surabaya ya mbak.

      Hapus
  4. Aku pengen nyobain soto lamongan yang asli. Soalnya cuma baru nyobain soto lamongan yang ada di indom*e :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba kapan-kapan mampir di tempat asalnya, Lamongan.

      Hapus
  5. Seger face halamannya, seseger konten soto lamonganya.. Jadi baper (bawaan laper) hehehe

    BalasHapus
  6. kok aku ngerasa kayak prnh dgr nama soto ini ya mba... kyinya ada cabang di jakarta, ato namanya sekedar miripyaa.soto lamongan di jakarta banyak soalnya. dan aku kalo makan soto ini, udh pastiii hrs koya banyaaaak hahahaha. gpp jd butek, soalnya jd lbh gurih :D. ama jeruk nipis dan sambeel :D. jd kangen pgn makan soto lamongan lg. fav ku di jakarta, tempatnya agak jauh dr rumah. makanya ga terlalu sering makan soto ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Fanny ternyata suka koya banyak. Itu beneran bikin kuah soto butek tapi lebih gurih sih.

      Hapus
  7. soto lamongan itu pakai santan ya, aduh aku kok kangen banget sama soto ini, waktu tinggal di kuningan punya langganan sendiri tp setelah pindah ke ciebon, di sini gak ada yang jualan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak pakai santan, Bu. Kuahnya bening. Bisa ditambahkan koya.

      Hapus
  8. wahh sotonya menggoda banget, aku suka bgt sama soto2an, tp sejak hamil doyannya cuma soto mie bogor doang, yg lainnya aromanya ga cocok dihidung hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau lagi hamil kadang jadi suka menu yang lain ya.

      Hapus
  9. Tempat sotonya enak, ya. Ga sempit kaya kedai soto biasa. Kudu mampir ini kalo ke Surabaya

    BalasHapus
  10. Soto adalah menu favorit saya sepanjang masa. Nikmat tiada duanya. Sayang saya belum coba soto lamongan secara asli, adanya yang punya Indomie, hi hi.
    Di pasar kecamatan ada yang jual soto madura. 10 ribu satu porsinya banyak, lebih banyak daripada semangkuk bakso.
    Kelas restoran mah lebih mahalan daripada yang di pasar karena ada jaminan rasa mantap plus tempat makan.

    BalasHapus

Taraa! Akhirnya tiba disini. Terima kasih Anda telah membaca blogpost ini. ^_^

Mohon maaf, jika ada link hidup, anonymous atau broken link akan saya hapus!

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel