Sarapan Sepiring Gudeg Yu Djum di Jalan Wijilan Yogyakarta


gudeg yu djum


Assalamualaikum,

Yogyakarta dikenal sebagai kota gudeg. Berkunjung ke Yogyakarta rasanya belum lengkap tanpa mencicipi kuliner lokalnya. Liburan akhir tahun lalu, saya sudah siap dengan rencana awal untuk menikmati gudeg yang ada di Jalan Wijilan, pusatnya gudeg Yogyakarta. Sebenarnya dulu juga pernah. Saya lupa nama rumah makannya. Bahkan makan gudeg di pinggir jalan juga pernah. Soal rasa, pada dasarnya sama: manis.


Bagi orang Jawa Timur, yang suka dengan masakan pedas dan asin, makan gudeg itu seperti mengacaukan selera. Ada juga yang merasa aneh saja. Namun karena saya pernah tinggal di Semarang sewaktu masih kuliah, jadi lidah saya sudah terkontaminasi masakan manis di Jawa Tengah dan Yogya.

jalan wijilan

Beberapa kali ke Yogyakarta saya menyempatkan untuk makan gudeg. Entah gudeg di pinggir jalan atau di rumah makan. Yang membuat ragu itu karena salah satu anak saya tidak suka makan gudeg. Kalau mampir di rumah makan sepanjang Jalan Wijilan yang ada juga gudeg. Ada sih warung bakso, tapi belum buka pagi itu. Bisa-bisa kami mesti mencari tempat makan dua kali. Ini repot juga. Apalagi ini hari terakhir di Yogyakarta.

Empat orang makan gudeg dan satu orang cuma menunggu kami selesai makan. Saya minta makan nasi dengan ayam juga tidak mau. Karena menu apapun tetap rasanya manis. Sedangkan dia benar-benar menolak makanan berwarna cokelat tua ini. Ya, sudah, nanti menunggu agak siang, mencari makan untuk dia.

Gudeg Yu Djum Kok Ada Dua? Galau. Pilih Yang Mana?

jalan wijilan

Di deretan rumah makan gudeg ini yang memiliki nama sama adalah Gudeg Yu Djum. Ada dua tempat. Yang pertama, Gudeg Yu Djum yang terdekat dengan pintu masuk Jalan Wijilan. Dari trotoar, saya melihat tempatnya bersih dan nyaman. Beberapa pelayan berseragam warna kuning sedang berdiri dan bercanda di luar rumah makan. Agak ragu, saya tanya kepada salah satu dari mereka, apakah rumah makan ini sudah buka. Ternyata belum buka! Mereka berdiri di halaman karena baru datang dan sedang bersiap-siap kerja. Menu gudeg sendiri belum siap.

Dimana lagi ya bisa menemukan gudeg Yu Djum terdekat? Duh, keburu siang, dan check out!

Sambil melihat rumah makan sepanjang jalan Wijilan, ternyata ada lagi Gudeg Yu Djum. Saya pikir pasti sama saja dengan yang tadi. Mungkin cabangnya. Kalau kata si mbak disini, gudeg Yu Djum ini pemiliknya beda, management beda, tapi soal resep yang dipakai tetap sama. Tapi mohon maaf saya tidak bisa membandingkannya karena cuma makan di satu tempat. Kalau secara tempat, sepertinya lebih luas dan nyaman yang pertama tadi. Saya lihat dari depan saja sih.

Pagi itu sekitar pukul 07.00 kami memesan 4 gudeg dengan lauk telur. Gudeg ini terdiri dari nasi, sayur nangka muda, pindang telur dan sambal goreng krecek. Harga per porsi Rp 15.000. Rumah makan ini lebih sempit daripada yang tadi. Selain itu tempatnya memang kecil dan sumpek karena banyak barang-barang disitu. Ya, namanya juga orang jualan pasti banyak barangnya. Bukan begitu sih. Maksudnya, antara jualan gudeg dengan tempat untuk makan pelanggan ini jadi satu dan terbatas.


gudeg yu djum

Jadi yang ruangan di dalam rumah makan itu modelnya lesehan dan penuh dengan pelanggan. Aduh, sepagi ini ternyata sudah ramai saja. Dari pelanggan yang pesan, saya menebak kebanyakan orang luar kota yang pengen mencicipi gudeg. Maklum musim liburan. 

Saya mencoba mencari sedikit celah barangkali masih tersisa sedikit tempat untuk kami berempat. Tapi suami saya ragu. Iya sih, mana bisa makan uyel-uyelan di dalam.

Daripada mikir tempat, saya langsung memesan gudeg. Si mbak meminta untuk duduk di depan etalase, di trotoar. Ada satu, dua kursi plastik yang diletakkan disini. Tapi tidak cukup untuk kami berempat eh berlima. Anak saya semuanya ikut meski satu tidak makan gudeg.

Kursipun ditambah sehingga kami bisa duduk berjejer menghadap warung. Pemandangan di depan kami adalah si mbak dan bapak pelayan yang sibuk melayani pembeli dan pembeli yang tentu saja hilir mudik di depan kami. Namanya juga duduk di trotoar, pastinya seperti itulah keadaannya.

Beberapa pembeli yang tidak kebagian tempat duduk, memilih tempat duduk di samping warung, yaitu di tempat bakul bubur ayam. Pesanan mereka tetap diantar ke tempat itu. Pokoknya dimana ada tempat, disitu pembeli bisa duduk dan menikmati gudeg ini.

gudeg yu djum



Sebelum berangkat ke Magelang-Yogyakarta, bapak saya berpesan untuk membelikan gudeg yang pedas. Saya menyanggupi meski agak heran saja. Mana ada gudeg yang pedas yang pedasnya seperti masakan almarhumah ibu!

Gudeg Yu Djum ini rasanya manis saja. Saya kurang paham masalah per-gudeg-an. Kosakata saya tentang gudeg sangat terbatas. Semuanya saya anggap manis. Itu sudah menjadi ciri khas daerah Yogyakarta. Jadi, kalau dikatakan pedas, biasanya masih ada manis-manisnya gitu.

Bicara kuliner itu tentang selera. Tidak bisa disamaratakan karena tiap kuliner lokal itu memiliki ciri tertentu.

gudeg yu djum

Sepiring nasi gudeg ini sebenarnya porsinya sedang. Tapi karena rasanya manis, jadi cepat kenyang saja. Apalagi saya mendapat “hibah” krecek  dari suami dan anak. Masak saya kudu menghabiskan krecek-krecek mereka yang katanya aneh karena teksturnya yang kenyal-kenyal.

Sekali lagi ini masalah selera saja. Krecek yang sudah dibumbui warna merah ini sejatinya tidak pedas. Hanya saja, anak dan suami tidak biasa makan ini. Saya memang tidak pernah memasak krecek. Tidak pernah juga mengajak mereka makan krecek. Tapi ya...sudahlah.

Selesai makan saya membayar. Tidak ada meja kasir. Pembeli tinggal mengatakan sudah selesai, nanti si mbak akan menghitung nota pembelian makanan dan minuman kita.

Berhubung saya tidak melihat adanya gudeg kaleng, maka saya harus mencari di tempat lain. Tidak sempat bertanya juga karena rumah makan ini sudah ramai. Tadi mau membayar saja saya kudu mengantre karena si mbak sedang melayani pembeli yang pesan gudeg dalam kotak.

Kalau tertarik membeli gudeg dalam berbagai wadah, bisa kok. Cuma kita tidak bisa meminta harga atau lauk tertentu. Sudah ada aturannya, misalnya pesan 1 kendil dapat apa saja. Sebaiknya sebelum membeli membaca saja daftar harga yang ditempel di etalase, biar tidak diperingatkan oleh mbaknya.

Gudeg Yu Djum bisa loh dibawa pulang ke kampung. Gudeg ini bisa bertahan selama satu hari. Jadi misalnya saya ingin pulang ke Tuban dengan membawa oleh-oleh gudeg tetap bisa. Gudeg dijamin tidak basi karena perjalanan tidak sampai seharian. Rasa dan tekstur tetap sama, tetap manis kok.

Berburu gudeg kaleng di Jalan Wijilan

gudeg bu lies

Tadi ketika berjalan di sepanjang jalan Wijilan, saya melihat ada beberapa rumah makan yang memajang kaleng-kaleng gudeg. Saya tertarik untuk mampir di Gudeg Bu Hj Lies 2. Ternyata ada banyak pilihan gudeg. Tidak hanya pedas atau tidak tetapi lebih ke isi gudeg itu. Contohnya gudeg Krecek Ayam Telur, Gudeg Daging Sapi Pedas, Gudeg Krecek Telur Tahu, Gudeg Areh Vegetarian, Gudeg Krecek, Oseng_oseng Mercon.

Segera saja saya menanyakan ketersediaan gudeg rasa pedas. Saya pasrah dengan pilihan si mbak. Gudeg mercon. Katanya gudeg ini yang paling pedas. Namun saya baru sadar ternyata saya membeli gudeg daging sapi pedas. Harganya Rp 40.000. Isinya lumayan juga, kayaknya lebih banyak daripada gudeg bu Tjitro. 

Gudeg yang dipajang di rumah makan itu Bu Hj Lies 2 ini ternyata cuma kalengnya saja. Gudeg yang ada isinya diambilkan dari rumah makan lainnya, satu tempat.

gudeg bu lies

Nah, gudeg kaleng ini bisa bertahan lama, sampai setahun. Tetap lihat tanggal kadaluwarsa. Jadi praktis kalau ingin menikmati gudeg kaleng. Tinggal dipanaskan sebentar, tunggu di suhu ruang kemudian dicicipi. Soal rasa, bapak saya mengatakan bahwa gudeg seperti ini tidak pedas. Ya jelas toh, gudeg itu manis, Pak!

*Kunjungan awal tahun 2020. Jadi jika ada perubahan harga, dsb di masa mendatang, mohon maaf, saya kurang tahu!

^_^


Nur Rochma Assalamualaikum. Mengasah ilmu, berbagi rasa, asa dan cerita lewat tulisan. Happy reading! ^_^

4 Komentar untuk "Sarapan Sepiring Gudeg Yu Djum di Jalan Wijilan Yogyakarta"

  1. Udah lama gak ke yk..ngiler deh saya mba liat foto gudegnya

    BalasHapus
  2. kalau aku yang lebih suka yang sebelah yu djum , bu widodo. mungkin selera ya bagi aku yang yu djum itu terlalu manis banget

    BalasHapus
  3. Walopun lidahku terbiasa Ama makanan pedes juga, tp gudeg aku doyan. Tapi pembantuku biasanya masak sambel kreceknya pedes, dengan banyak rawit utuh. Itu dimakan sambil gigitin rawitnya lgs nampol :D. Kalo ke Jogja biasanya aku ke gudeg Bu h Amad mba. Krn rasanya LBH gurih , ga terlalu manis kayak yu Djum :D. Selera sih ya sbnrnya..

    Tp aku penasaran banget Ama gudeg mercon, bukan yg kalengan tapi yaaaa. Blm sempet Mulu nyobain kalo ke Jogja. Ntr THN ini kalo mudik LG, harus aku samperin. Katanya sih memang mercon banget :p

    BalasHapus
Taraa! Akhirnya tiba disini. Terima kasih Anda telah membaca blogpost ini. ^_^

Mohon maaf, jika ada link hidup, anonymous atau broken link akan saya hapus!

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel