Jumat, 12 April 2019

Makan Mie Pangsit di Depot Sundari, Gresik Bikin Nagih


mie pangsit depot sudnari gresik



Minggu lalu saya ikut suami ke Gresik. Saya sudah siap dengan bahan masakan untuk tiga hari disana. Sayangnya, saya terjebak malas. Masak sebentar, kok malas ya. Padahal begitu saya bikin gorengan langsung ludes. Belum lagi tawaran dari suami, “Kamu pasti kangen nasi krawu.”


Mana tahan! Cuma tiga hari dua malam, rasanya tidak masak juga tidak apa. Toh, saya biasa berburu makanan di warung-warung terdekat. Makan nasi krawu juga tidak mahal. Saya bisa makan nasi krawu yang harga Rp 10.000 sampai Rp 13.000. Bagi saya sudah enak.

Suami saya sudah hafal warung-warung yang menjual masakan rumahan. Jadi tetap makan sayur dan murah. Namun godaan untuk mencicipi kuliner Gresik tetap ada. Saya googling tempat makan dekat rumah dinas. Siapa tahu bisa dijangkau dengan berjalan kaki.

Di Gresik, kota lama itu banyak tempat makan, dekat-dekat pula. Jadi gampang mencari makan. Mau warung prasmanan masakah Jawa hingga masakan Padang, ada. Mau makanan tradisional sampai kekinian, lengkap. Ayo dipilih-dipilih saja!

daftar harga makanan depot sundari gresik


Pilihan saya jatuh ke depot Sundari. Lokasinya dekat dan review dari local guide ramai dan baik. Berhubung anak-anak malas ikut dan memilih bermain di halaman rumah, akhirnya saya dan suami berkendara ke depot Sundari. Saya sering lewat daerah sini, tapi baru kali ini benar-benar mampir untuk mencicipi menu untuk makan siang.

Dari luar, depot ini terlihat biasa saja. Tidak ada yang menarik. Ada papan nama besar diantara pohon besar nan rindang. Tempat parkir di depan depot, terbatas. Kalau membawa mobil agak sulit mencari tempat parkirnya. Depotnya bersih tapi sempit dengan kursi dan meja yang sudah berumur.

Begitu saya masuk, langsung memilih tempat duduk dan berjalan ke etalase depan. Di bagian depan ini merupakan dapur terbuka untuk meracik aneka mie dan kasir. Di depan dapur terbuka adalah kursi dan meja untuk pelanggan yang makan di tempat.

dapur mie depot sundari gresik


Jika sedang makan di jam makan siang seperti ini, ya pasti ramai. Meski pelayannya banyak, tetap saja untuk menikmati semangkuk mie harus menunggu giliran.

Saya memesan 2 mangkuk mie pangsit, 1 mie ayam bungkus, 1 mangkuk es teler dan 1 gelas teh hangat. Rasanya sudah 12 purnama saya tidak minum es teler. Jadi ceritanya lagi kangen es teler. Minuman yang kami pesan segera datang sebagai pelepas dahaga.

Saya agak terkejut karena penampilan es teler tidak mirip dengan es teler 77. Eh! Maksudnya tidak mirip dengan es teler pada umumnya. Ini lebih minim isi. Okelah, saya aduk dulu dan icip sesendok. Enak, sirup es teler merupakan campuran dari santan, air gula dan susu dengan perbandingan yang pas. Es teler ini berisi degan, nangka, puding, alpukat dan kolang-kaling. Untuk kolang-kaling teksturnya kenyal empuk, berwarna kecoklatan dan rasanya manis. Dihidangkan dalam keadaan beku. Tapi tenang, nanti juga mencair sendiri.

mie pangsit dan es teler depot sundari gresik


Setelah bersabar menunggu, akhirnya  mie pangsit pesanan sayadan suami datang. Mie dan kuah dihidangkan secara terpisah. Disini saya merasa terjadi salah paham. Lho? Mengapa tidak ada pangsitnya? Bukankah saya dengan jelas memesan mie pangsit?

Jawabannya ada disini, ya!

Pangsit yang lumer di mulut

Saya mengaduk-aduk mie namun tidak juga menemukan pangsit. Biasanya kalau memesan mie pangsit, saya bakal menemukan pangsit goreng yang renyah yang ditaruh diatas mie. Atau diletakkan terpisah. 

Saya ragu, jangan-jangan si mbak di depan dan di dapur berbeda sehingga pesanan saya tidak beres. Saya dan suami masih sibuk mencari pangsitnya. Sejenak kemudian, “Ini loh pangsitnya,” suami saya langsung mengangkat satu buah pangsit berwarna putih bersih dari rimbunnya mie.

mie pangsit depot sundari gresik


Jadi, pangsitnya direbus? Iya! Segera saja saya mengaduk-aduk mie. Mencari sampai di dasar mangkuk. Memang pangsitnya diletakkan di dasar mangkuk, makanya saya tidak bisa segera mengetahuinya. Pangsitnya lembut dan lumer ketika saya menggigitnya. Di dalamnya ada isian ayam.

Masalah pangsit ini membuat saya penasaran. Ketika di kasir, saya bertanya langsung kepada pemiliknya. Ternyata oh ternyata... jika pelanggan menghendaki pangsit goreng, bisa ngomong sama si mbak pelayannya. Nanti bakal dikasih yang goreng. Penampakan pangsit goreng ada atas etalase dekat kasir, di depan mata saya. Aduh, kemana saja saya.....

Baca juga Jenang Gresik...
 
Mie yang lembut dan mengenyangkan

Mie di depot Sundari ini homemade. Meski buatan sendiri, namun bukan pemilik depot yang membuatnya, namun sudah ada yang membuatkan yaitu saudaranya. Jadi ada kerjasama dengan keluarga. Di depot Sundari, pelayan tinggal mengolah sesuai pesanan pelanggan.

mie pangsit depot sundari gresik


Tekstur mie lembut dan kenyal. Meski lembut tidak lembek. Terasa ya kalau mie buatan rumahan dan pabrikan. Kalau saya bisa menebak mie homemade karena setelah dicicip, teksturnya pasti berbeda.

Rasa mie sama seperti mie pada umumnya. Namun setelah digabung dengan kuahnya, maka miepun seperti berkolaborasi. Kuah menyebabkan mie memiliki cita rasa baru, yaitu gurih.

Mie pangsit terdiri dari:

Kuah
Mie
Jamur kancing
Ayam
Selada
Pangsit
Acar timun
Taburan bawang merah goreng dan kucai

Seporsi mie pangsit adalah satu mangkuk berisi mie. Sebagian besar penghuni mangkuk adalah mie yang jelas-jelas membuat perut saya mendadak kenyang. Porsi ini pas untuk saya. Meski rasanya saya ingin menghibahkan sebagian mie kepada suami...

bayar di kasir


Makan seporsi mie sudah membuat saya kenyang, bagaimana dengan es teler? Akhirnya saya menyerah. Saya hanya sanggup menikmati separo mangkuk es teler. Sisanya saya bawa pulang bersama mie ayam. Iya, mie ayam ini buat anak saya. Katanya enak. Sayang saya tidak mengambil fotonya karena baru dibuka beberapa jam kemudian dan bentuknya tak beraturan.

Untuk 2 mie pangsit, 1 mie ayam, 1 teh dan 1 es teler saya membayar Rp 66.500. Harga masih masuk akal. Alhamdulillah saya puas menikmatinya.

Andai masih ada waktu, saya ingin besoknya makan lagi di depot Sundari dan memesan menu lainnya. Disini, menu utama adalah mie. Tapi di hari-hari tertentu ada menu lain seperti nasi campur, nasi empal, dsb.

Note:
Sebaiknya makan mie di tempat. Makan selagi masih hangat lebih nikmat.

papan nama depot sundari gresik


Buat teman-teman yang sedang berada di Gresik, bisa loh mampir di depot Sundari yang sudah berdiri sekitar 20 tahun lalu. Jangan khawatir tentang rasa, masih sama dan enak. 

Depot Sundari:
Jl. Jaksa Agung Suprapto no.91 Gresik, Jawa Timur

^_^ 



Comments
20 Comments

20 komentar:

  1. Sama seperti mbak, saya juga tertegun dengan isi es telernya yang kurang meriah. Apa karena kita terbiasa dengan isi es teler yang beraneka macam ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mas kalau banyak isinya kan menyenangkan pembeli...

      Hapus
  2. Surprise..... pangsitnya tersembunyi ya Mbak
    setuju Mbak, kalau makan mie enakan makan di tempat selagi hangat biar lebih nikmat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau sudah adem, jadi hilang selera makan ya.

      Hapus
  3. Mie pangsitnya rasanya begitu menggoda, di musim penghujan merupakan kuliner paling dicari orang nih,, jadi ikutan ingin mencoba..

    BalasHapus
  4. catet dulu. semoga aku bisa balik ke gresik lagi :). kalo nasi krawu udh pasti bakal dicoba tiap hari, saking sukanya :D. tp mie pangsit gini aku jg doyaaaan. apalagi kalo pangsitnya lembut dan lumer gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba kalau di Gresik nasi krawu murah. Tiap kesana pasti makan nasi krawu.

      Hapus
  5. mie pangist juga aku suka, ketularan suamiku yang suka serba mie

    BalasHapus
  6. Jadi ngiler bacanya nih. Unik banget pangsitnya direbus. Kalau disini digoreng dan dijadikan toping mienya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Andai kutahu ada yang digoreng, mungkin nggak jadi nyicip yang direbus.

      Hapus
  7. jadi pgn makan mie pangsit ini sih, hihi

    BalasHapus
  8. Aku paling gak tahan melihat mie, selalu pengen dan ngiler.
    Dan ini kedai mie nya jauhh pisan euy dr BOgor haha

    BalasHapus
  9. Hujan-hujan, baca tulisan ini. Malah jadi tambah ngiler hahaha

    BalasHapus
  10. Mbaaaakkkk,, aku baca artikel ini kok jadi pengen makan mi pangsit.

    BalasHapus

Taraa! Akhirnya tiba disini. Terima kasih Anda telah membaca blogpost ini. Info: F untuk komen dengan akun facebook dan B untuk komen dengan akun blogger. ^_^

Mohon maaf, jika ada link hidup, anonymous atau broken link akan saya hapus!

COPYRIGHT © 2017 · LOVELY MOM | THEME BY RUMAH ES